Jumat, 23 November 2018

CURHAT DULUK..





Biar gak serius2 kali, gaes.. curhat duluk ah..

Bismillahirrahmanirrahim.

Hari ini aku sedang dalam suasana hati yang sulit dijelaskan. Entah itu senang, galau, kacau atau apa. Tapi sepertinya aku pantas mendapatkannya. Ini akan menjadi salah satu pelajaran berharga dalam perjalanan hidup, yang semoga akan membawaku ke arah yang lebih baik.

Perasaan tak menentu ini bermula kemarin, saat aku mengikuti ujian untuk menjadi ASN. Ini ujian pertama yang kuikuti setelah lulus dari S1 sekitar enam tahun lalu, dan setelah lulus S2 setahun yang lalu. Yap, ini perdana. Aku belum pernah sama sekali mengikuti ujian seleksi kemampuan dasar (SKD) berbasis CAT. Simulasi juga gak pernah ikutan. Dulu pernah ada penerimaan ASN besar2an, tapi aku gak ikut karena saat itu aku lagi di Bandung mengikuti BMBC (Bandung Marching Band Competition). Gak ngerti deh, kenapa dulu lebih antusias ikut lomba daripada ikut ujian ASN. Wkwkwkwk.

Nah, karena kemarin penerimaan dibuka kembali, jadi daku mencoba. Mulai dari daftar online yang sistemnya sering down, sampek harus daftar di jam 11 malem saat mata sedang berat2nya. Terus login dan daftar online yang ngabisin waktu seharian. Aku serius, baru untuk daftar aja, makan tenaga dan menguras pikiran banget. Kemudian kemarin tibalah waktunya buat ujian. Jeng.. jeng.. jeng... pemirsah.. ini mendebarkan sekali. Kita nyampek lokasi ujian dua jam sebelum ujian dimulai. Dan begitu ngeliat orang-orang yang pake baju hitam putih, serupa kayak baju yang kupake, aku ser2an. Merasa perjuanganku bakal berat. *Banyak kali saingannya mak ee. T_T

Kali ini nilai passing grade (ambang batas) tidak bisa diakumulasikan untuk jalur umum. Jadi TWK nilai minimalnya 80, TIU minimalnya 75, dan TKP 143. Jujur, yang paling kukhawatirkan adalah ujian TWK. Aku gak hapal pasal2, gak hapal sejarah bangsa dengan baik, dan gak terlalu tertarik dengan segala yang berbau2 politik. Kirain soalnya begono, eh gak taunya beda. Hehehe. Dan yang paling tidak aku khawatirkan adalah bidang TKP. Karena pas baca2 di inet, kayaknya TKP gak susah2 amat. Dan ternyata daku salah besar. T_T

Well, dimulailah ujian kami jam setengah lima sore. Ujian yang berlangsung selama sembilan puluh menit itu berlangsung kondusif. Senyap. Soalnya panjang2 sekali, jadi harus membaca cepat sambil mampu memahami soal2 dengan baik.

Aku mulai gugup waktu melihat durasi waktu yang tinggal setengah jam lagi, sementara soal2 TKP yang belum kuisi masih banyak. Sampai di sisa lima menit terakhir, aku tuntas mengerjakan TKP. Sisa waktu kugunakan untuk ngecek kembali jawaban TWK dan TIU. Aku pede aja sama jawaban TKP. Memang kelihatannya jawabannya benar semua, baik semua, jadi aku mengira jawabanku sudah cukup baik. Tapi ternyata ... *Hiks..

Perolehan nilai TWK dan TIU ku terhitung cukup baik. Jauh di atas nilai ambang batas. Justru nilai TKP yang diluar prediksi. Aku kecewa. Sangat. Padahal TKP adalah ujian yang paling kuanggap mudah. Ternyata yang mudah itulah yang membahayakan. T_T

Emang ya.. yang membuat kita jatuh tersandung bukan batu besar, tapi justru kerikil kecil yang keberadaannya malah tidak terlalu kita khawatirkan. Aku menganggap enteng ujian TKP, dan akhirnya sekarang aku menyesal. Harusnya aku tidak hanya berfokus di TWK dan TIU, sehingga mengabaikan TKP. Sediiihh.. Hiks..

Jadi habis ujian, aku nyamperin mas yang nungguin aku di masjid. Dengan muka sedih dan putus asa, aku ngadu. Mas nepuk2 pundakku dan bilang, “udah gak apa2. Berarti belum rezeky tahun ini. Tahun depan kita coba lagi.” Dia mah legowo2 aja. Emang dia selalu kek gitu sih di segala situasi. Heran gue. -_-

Terus waktu aku ceritain tentang nilai dan kegagalanku di bidang TKP, mas bilang, “Indonesia ini punya banyak orang pintar, tapi belum tentu berkarakter.” Alis gue naik sebelah, “maksudnya mau bilang adek gak baik, gitu?” Mas ketawa. “Bukan, maksud mas, mungkin Allah kasih seperti ini karena Allah mau ada yang adek perbaiki dari kepribadian adek. Mungkin karakter adek gak sebanding dengan kecerdasan adek. Coba introspeksi dan diperbaiki.”

Omongan mas ada benernya. Eh, banyak benernya. Kayaknya aku memang sedang disuruh Allah untuk memperbaiki karakter agar memiliki akhlak mulia. Biar jadi istri soleha yang gak cerewet kali ye? Manalah bisa. Mana ada istri yang gak cerewet. Wkwkwkwk.

Eh, tapi kalo kupikir2, semua jawaban di TKP itu kayaknya benar semua loh. Sumpeh. Kayaknya jawaban yang kupilih sudah jawaban terbaik. Tapi kok... mungkin disinilah letak perbaikan karakter itu ya. Dari pilihan2 yang baik, ternyata ada pilihan yang paling baik. Dan itulah yang seharusnya dipilih. Begitupun dalam kehidupan sehari2.

Misalkan, kalo mas bilang, “mas lihat kayaknya adek lelah kali. Udah dek, kalo capek gak usah masak.” Nah, respon aku misalkan,
A). Nurut aja apa kata mas. Toh aku memang capek.
B). Tetap masak walaupun seadanya. Pokoknya asal mas bisa makan aja.
C). Ngajakin mas makan di luar aja.
D). Ngajakin mas buat bantuin di dapur, biar bisa tetap makan enak.
E). Minta tolong sama mas buat masak sendiri aja.

Nah loh? Jawab yang mana hayo? Itu jawabannya hampir baik semua kan, cuman pasti ada yang paling baik. Aku yang ngebikin soal aja bingung jawaban mana yang paling baik. Hahahahahhaa.
Tuh, model soal TKP itu ya kayak gitu. Duh, kalo inget itu, aku sedih lagi. T_T

Ada lagi omongan mas yang makjleb kali. Aku bilang ke mas, “mungkin adek kurang banyak doa kali ya mas? Makanya belum diijabah Allah.”

Mas ngangguk, terus bilang, “Mungkin juga karena kurang dekat.”

Deg!

“Mas lihat, adek suka ngulur2 waktu solat. Ngaji udah jarang. Tahajjud udah gak pernah lagi. Kita harus dekat sama Allah, biar Allah sayang sama kita.”

Disinilah moment betapa bersyukurnya aku diberi pendamping yang bisa membimbing. Gak sekedar jadi teman tertawa, tapi jadi teman yang bisa membina. Mengingatkan kepada yang baik dan dengan cara yang baik pula. Alhamdulillah.

Semoga kita bisa menjadi teman hidup selamanya. Yang saling mengisi dan saling mengingatkan dalam kebaikan. Sehidup se-syurga. Aamiin.

Iloveu unconditionally, hubby. :*

Paling tidak, jikapun aku belum beruntung untuk bisa bergabung menjadi ASN, at least, aku sudah punya pasangan dan masa depan bersamanya. Hahahahhaaseeeeekk.. Wkwkwkkwwk.

Jadi, dari tulisan ini, walaupun banyak lebay-nya, ambil hikmahnya ya gaes. Jangan sepele-kan kerikil kecil sekalipun. Karena yang kecil, yang kita anggap remeh temeh, justru bisa membuat kita terjungkang, dan sakit. Iya, sakit tapi tak berdarah. Hehe.

Lagi pengen majang foto ini ajjah.. hhahahha.. XD
Tetap semangat buat yang belum berkesempatan jadi ASN tahun ini ya. Kita coba lagi tahun depan. Kali aja setelah kita banyak belajar dan memperbaiki diri, rezeky kita semakin dekat. Kalaupun belum jadi ASN, percayalah, bumi Allah ini luas. Rezeky ada dimana saja asal kita terus berusaha. J
Udah dulu ah, ntar dikira mau nyaingin Merry Riana pulak. Wkwkwk.

Wassalamualaikum...

Selasa, 02 Oktober 2018

MY LIFE JOURNEY - FIRST MONTH


12 Agustus 2018 – 12 September 2018

Satu bulan sudah menjalani bahtera rumah tangga dengan status istri. Alhamdulillah, ternyata segala yang dulunya terlihat indah, jauh lebih indah setelah dijalani sendiri. Benarlah, menikah itu membuat kita semakin merasa tentram. Membuat semakin bersemangat menjalani hari, membuat selalu ada alasan untuk tersenyum dan berbahagia.

Banyak yang bilang, ini karena aku masih menjalani selama satu bulan. Jadi katanya masih yang manis-manis tuh yang terasa. Yaiyalah yaa.. namanya juga penganten baru. Kan gak ada juga kali penganten baru yang udah ribut2. Katanya lagi omongan penganten baru suka lebay. Habisnya gimana... kan emang lagi bahagia. Wkwkwk.

Jadi satu bulan ini, ditengah rasa cinta yang bertebaran di udara *haseekk* aku menahan hasrat untuk terus2an mosting segala hal yang kulalui di socmed. Kenapa? Aku ingat, temenku pernah bilang, “jangan suka mosting kebaikan2 suami. Itu namanya ngobral. Sekalinya pelakor dateng, panas dingin lu.” Hahahahhaaa.

Untuk seorang diriku yang alay ini, rasa2nya mustahil untuk gak mosting apa2 di socmed. Soalnya udah kebiasaan bikin story. Herannya, belakangan ini, justru aku jarang banget mosting sesuatu. Malah jarang banget bikin story. Bukan, bukan karena dilarang suami, atau takut soal pelakor tadi. Tapi karena sekarang, Hp udah gak semenarik dulu. Wkwkwk. Soalnya orang yang biasa dihubungi via Hp udah ada di sebelah. *eaaaa.. :v Makanya aku nulis blogpost ini. Alternatif dari posting2 di socmed. Biar jadi kenangan yang abadi sampek tua nanti. Sekaligus motivasi buat yang masih belum menikah. :v

By the way, ini tuh salah satu perbedaan yang paling terasa dari sebelum menikah dan setelah menikah. Waktu kita buat pegang Hp, buat ngecek chat masuk, ngecek pesan masuk, atau sesekali buka socmed buat lihat2 feed itu cuman pas mau tidur. Sepuluh menitan doang. Padahal kalo dulu dari habis isya sampek mau tidur yang dipegang Hp muluk. Wkwkwk.


Eh, ada lagi, kalo dulu boboknya sendiri, sekarang udah ada temennya. Hahahahaha.

Banyak sih perbedaan2 yang bikin terkejut badan sebenernya. *wkwkwk* Tapi karena emang mau berproses, ikhlas berproses, dan bersyukur, jadi gak sampek demam karena tekejut badan tadi. Malah ngejalaninnya bahagia. Makin kemari makin bahagia. Hahahha.

“Tapi masa iya sih, bahagia terus? Gak ada berantem2 gitu?”

Nggak ada. Tapi kalo akunya ngambek, ya lumayanlah. Lumayan sering. Hahahhaa. Gak tau deh ya, ini hati kok sensitif banget. Mas salah ngomong dikit, tersinggung. Salah sikap dikit, kesel. Yang gitu2 masih sering. Sama kayak pas belum nikah kemaren. Bedanya, kalo sekarang ademnya lebih cepat. Hehehe. Kalo aku kesel, biasanya dia inisiatif aja pake tindakan dan langsung bikin kesengsem. Kayak kemaren, baru cerita2 kepengen masak acar ikan, trus entah gimana aku kesel. Dia langsung beliin bumbu buat acar ikan. Apa nggak meleleh awak.

Sejauh ini, kita gak pernah berantem. Semoga gak pernah berantem. Karena kalo dari pengalaman dulu, kalo berantem, pasti aku merepet panjang. Dia emang diam sih. Tapi diamnya berkepanjangan. Kan bingung sendiri awak. Hahahahhaha. Lagian jangan berantem2 lah ah. Jauh rezeky.


Eh, setelah sebulan menikah, mas makin gendut. Beda emang ya ada yang ngurusin atau enggak. Hahaha. Perutnya semakin menunjukkan ciri khas lelaki sukses. Pipinya tembem. Kayaknya aku berhasil mentranfer lemak2ku ke badannya. Hasilnya sekarang aku langsing, dia gendut. Hahahha. Walaupun dia suka bilang, “halah dek.. nanti kalo hamil adek gendut jugaknya.” Biarin deh yaa.. Pokoknya sekarang langsing. :v

Eh, btw, selama sebulan hidup bersama, yang jelek2nya dulu waktu belum nikah kan udah pada keliatan tuh. Kata mas, jidat aku selebar lapangan bola, terus aku tidurnya ngorok. Padahal, sumpeh, selama 27 tahun hidup gak pernah menyadari kalo aku tidur ngorok. Dia pasti bohong. Terus katanya, kalo muka dia ketutupan rambutku yang panjang, tebal, dan ikal, dia langsung nyasar ke hutan belantara. -_-

Jadi, aku nanyak, “gimana rasanya hidup sama aku sebulan ini, mas?”

Dia jawab, “Luar biasa.” *iya, aku tau ini gombal.* Terus dia nyambung lagi, “tapi merajoknya ini yang gak tahan.”

Rasanya pengen ketawa gegulingan. Masa iya sih, aku sebegitu tukang merajuknya. Perasaan biasa2 deh. :v

Dia emang gak nanya aku gimana rasanya hidup sama dia sebulan ini. Tapi aku cerita aja deh ya. Hehe. Dia itu tipikal cowok rajin, gak bisa diam, gak bisa lihat yang berantakan (pembersih banget emang), doyan makan, tapi kalo makan gak bisa banyak (heran, porsi makan aku lebih banyak dari dia, tapi kok bisa dia yang gendut?), dan tipe pria soleh yang kalo udah denger adzan, pasti langsung ke masjid. Semoga gak berubah ya. Selamanya menjadi imam yang soleh. Aamiin.

Dan satu lagi, dia ternyata adalah penyuka jengkol. -__- padahal dulu pas belum nikah lagaknya kayak orang yang gak suka jengkol. Ini nih yang kayaknya butuh penyesuaian banget. Soalnya dia suka banget sementara aku gak suka banget. Selama bareng aku, dia gak, eh tepatnya belum ada makan jengkol sih. semoga seterusnya. 

Sebulan ini, syukur alhamdulillah, kita dianugerahi Allah keberkahan dalam rumah tangga dengan rasa aman, damai, tenang, dan cinta yang bertebaran di udara. Semoga sakinah, mawaddah, wa rahmah selamanya. Aamiin.
*Semoga teman2 juga diberikan keberkahan dalam rumah tangganya, ya. Aamiin. 
*Maafkeun, daku belum bisa move on dari foto2 iniiihh.. hehe..

Minggu, 23 September 2018

MY LIFE JOURNEY – CINTA DALAM BERKAH II

12 Agustus 2018 terlewati sudah. Segala drama jelang pernikahan kemarin, segala stres, lelah, air mata, keragu-raguan, ketakutan, kekhawatiran, dan emosi yang kadang meluap-luap karena ego terbayar lunas. Sah! Alhamdulillahirobbil’alamiin.

Sungguh, tiada satu pun nikmat yang pantas untuk didustakan. Allah maha penyayang. Dia berikan kami ruang untuk berjuang, Dia beri kami rongga untuk berdoa, Dia beri kami ujian untuk bertahan. Alhamdulillah. Segala yang dimunajatkan dengan air mata dan peluh yang berlinang-linang tidak akan Allah sia-siakan. Ia berikan jawaban indah, karena ikhtiar kami tak kenal kata lelah.
***

Setelah Cinta Dalam Berkah Part I, di Bulan Maret kemaren, akhirnya Cinta Dalam Berkah Part II lounching. Hehe. Jaraknya agak lama emang ya. Lima bulan. Sejujurnya, prosesi lamaran dan menikah yang terlalu jauh ini mengundang banyak sekali ketakutan. Lima bulan itu bukan waktu yang sebentar. Apa saja bisa terjadi dalam rentang itu. Apa saja. Termasuk berpisah.

Mempersiapkan pernikahan bukan pekerjaan mudah. Tekanan stres dan kekhawatiran bisa dengan mudah memicu pertengkaran. Dan pertengkaran yang terlalu sering akan mudah sekali memunculkan “rasa ingin berpisah.” *Bahaya kali, geng!* Jikalah memang harus berpisah, berpisahlah sebelum meminang atau menerima pinangan. Sungguh, jika perpisahan itu terjadi setelah tanggal pernikahan ditetapkan itu tidak hanya menyakiti kedua insan yang bersangkutan, tapi menyakiti keluarga besar kedua belah pihak. Na’udzubillahi mindzalik.

Kemarin, dalam menjalani rentang waktu yang gak sebentar itu, tentu saja kami tidak selalu “baik-baik” saja. Kadang2 kita selisih paham, kadang2 salah paham, kadang2 terlibat perdebatan, kadang2 kita bertengkar. Padahal sering kali yang diributkan adalah masalah sepele yang rasanya kalo orang dengar kita ribut gara2 itu, pasti mereka geleng2 kepala. Hehe.

Ya, kami tidak selalu baik-baik saja. Aku sudah bilang, kan. Aku gak bisa menghadapi tekanan mental yang padahal kubuat sendiri. Aku yang gelisah dengan ketakutan-ketakutan dan kekhawatiran-kekhawatiran yang kuciptakan sendiri. Masa iya sih, aku bisa stres duluan takut kita gak sempat sebar undangan, takut nanti waktu pesta yang datang gak rame, takut kalo ntar rame banget, makanannya malah gak cukup. Terus mikirin mau pake rias pengantin yang mana, keyboard yang mana, sewa gedung gimana. Ahh entahlah. Semua sangat2 menguras pikiran dan itu yang membuat emosi gak stabil. Bikin makin sensitif.

Syukur alhamdulillah, calon suami, *eh, sekarang sih udah jadi suami. Wkwkwk.* adalah sosok yang dewasa. Paham banget ngadepin aku yang labil dan moody ini. Tau banget cara menenangkan dan meng-adem-kan hati. Aku ingat banget kata-kata dia yang bikin nyes di dada. “Kalo adek mengkhawatirkan berlebihan hal-hal yang belum terjadi, berarti adek mendahului Allah.”

Deg!

Setelah itu, aku masih suka khawatir emang, tapi gak se-ekstrim kemaren. Jadi gak terlalu stres, dan hubungan kita pun jadi lebih adem. Terus, aku juga jadi gak terlalu memaksakan diri. Kalo udah lelah, aku berhenti. Terus terang, jadwal kami yang full terus di sekolah dari pagi sampai sore ngebuat waktu kami sangat-sangat terbatas untuk mengerjakan segala persiapan pernikahan.

Kadang2 kita terpaksa permisi keluar. Entah untuk cetak undangan, nempah jas, untuk fitting baju, dan untuk yang lain2. Alhamdulillah, kita bekerja di lingkungan yang baik. Mereka memaklumi keadaan kita yang emang sedang sibuk2nya. Habisnya keluarga kita sibuk semua. Ya kita harus kerjain semuanya sendiri, kecuali untuk hal2 yang emang gak bisa kita kerjakan.

Tapi, harusnya kita gak boleh terlalu memorsir tenaga kita. Harusnya kita istirahat yang cukup. Karena pada akhirnya imun kita melemah. Bahkan mas drop sehari sebelum hari H. Kalo ingat ini rasanyaaa... ya Allah.. T_T

Finally, hari besar itu datang juga. Hari dimana aku akan menjadi seorang istri. *ceileeee* Kondisiku sudah membaik, mas juga udah mendingan. Dan hari itu adalah hari “dag dig dug” yang paling dag dig dug sepanjang sejarah hidup. Aku udah menjalani sidang skripsi, dan sidang tesis, bahkan “sidang” bertemu calon mertua, tapi gak ada yang dag dig dug nya melebihi dag dig dug saat itu. *Semoga yang baca gak ikutan dag dig dug. Wkwk.*

Akad itu adalah prosesi dimana bakti kita kepada kedua orang tua akan berpindah kepada suami. Dan tanggung jawab orang tua kepada kita akan digantikan oleh suami. Menyadari hal itu rasanya air mata gak bisa berhenti ngalir. Air mata haru dan bahagia.

Pernah mas bilang ke aku, “semangat ya dek. Untuk satu hari itu aja kok kita berlelah2 gini. Habis itu nanti kita tata dan nikmati hidup kita sama2.”

Hari itu, semuanya terbayarkan sudah. Kita menikah disaksikan seluruh keluarga, di masjid yang menjadi saksi bisu kita ketemu, berteman, bersahabat, dan saling jatuh cinta.
***

Dia genggam jemariku erat di hadapan banyak orang begitu kami turun dari mobil. Dituntunnya aku menuju singgasana kami untuk satu hari. Aku mengulum senyum pada semua mata yang memandang. Semua orang tampak bahagia. Semua orang tampak lega. Orang yang khawatir akan kami, semuanya tampak bersuka cita. Hari itu, hari pertama kali aku duduk di sebelahnya sebagai pasangan halal. Pasangan yang Allah ridhoi, insya Allah.

Pesta pernikahan kita berlangsung sukses dan lancar, menurut orang dapur dan tim sukses. Kita mah taunya duduk, ganti baju, salaman, foto2. Kelihatannya emang ringan banget. Tapi percayalah, itu sangat melelahkan. Lutut, pinggang, pundak, kepala, semuanya pegel. Saking pegelnya sampek nyeri. Capek. Wallahi. Capek banget. Sampek pas foto aja pun udah susah senyum. -_-

Saran buat kamu yang akan melaksanakan pesta di gedung, plis jangan minta kostum banyak2 sama periasnya. 3 kostum aja. Dari pengalamanku kemaren, aku pake lima kostum (kebaya nikah, baju adat mandailing, adat karo, adat jawa, dan selayar) dan itu bikin kita lama ganti baju doang. Kita gak ketemu tamu jadinya. Padahal tamu kita kan pengen ketemu kita.

Satu lagi, sempatkan foto keluarga sebelum banyak tamu berdatangan. Karena kalo tamu udah mulai rame, orang tua mempelai wanita gak akan bisa ninggalin meja terima tamu. Kalo pun bisa, palingan cuman buat ngecek makanan. Ngecek persediaan. Mau pose2 di pelaminan? Tak ada waktu, gaes. Bolak balik aku manggil emak babe biar bisa poto bareng, gak sempat2. Akhirnya banyak poto sama keluarga mas aja. -_-

Terus, kalo bisa nih ya, pesenin ke mamak biar nyisihin makanan serantang gitu. Biar kita bisa nyicipin menu2 yang ada di pesta kita. Emang sih pas pesta kita juga makan, tapi trust me, saat itu kita gak bisa enjoy makan. Banyak menu yang tersedia, tapi yang sempat kita cicipi cuman beberapa. Pas pesta emang gak kepikiran, tapi besoknya pasti teringat sama menu yang enyak2 ituuuhh.

Jangan lupa bentuk tim sukses ya. Kita butuh banget support dari berbagai pihak. Kalo kemaren, kita pake jasa tim sukses yang kita bentuk dari siswa-siswa kita. Kita pake 12 orang buat aktor *angkat piring kotor* dan 6 ciwi2 syantik untuk jadi bridesmaid yang juga difungsikan sebagai penjaga hidangan.

Percayalah, klo timses-nya adalah orang2 yang mengenal kita secara pribadi, mereka akan bekerja dengan orientasi persahabatan. Buat berorientasi uang. Alhamdulillah, kemarin kita gak slah pilih timses. Semuanya luar biasa. Maaci banyak ya, cantiks, dan gantengs. <3

Pesta kita berakhir jam 9 malam. Kita pulang ke rumah papa karena emang kita gak dikasi langsung ke rumah yang udah kita siapkan. Dan malam itu untuk pertama kalinya, kita menunaikan sholat tahajjud bareng. Alhamdulillah. Sungguh tidak ada nikmat yang pantas untuk didustakan.

Terima kasih buat semua pihak yang sudah mendukung, dan berpartisipasi demi suksesnya acara. Terima kasih tak terhingga untuk seluruh keluarga kami, sahabat, rekan, dan seluruh undangan yang sudah hadir dan mendoakan kami. Semoga cinta dalam berkah ini terjaga sampai tua. Sakinah, mawaddah, wa rahmah selamanya. Bertumbuh, mendewasa, dan menua bersama. Saling menyayangi, menghormati, memahami, memaklumi dan saling menjaga. Bersama mencari ridho Allah. Aamiin.

Semoga doa2 baik ini berpulang juga kepada kawan2 sekalian. Dan buat jomblo fi sabilillah, semoga dipertemukan segera dengan ia yang sudah tertulis di lauhul mahfudz. J

Sabtu, 07 Juli 2018

MY LIFE JOURNEY – BRIDE TO BE

Bismillahirrahmaanirrahiim

Waktu lamaran :)
Ini H-1 dari tanggal delapan ke-sebelas semenjak ia memintaku untuk menjadi bagian dari rancangan masa depannya. Dan lebih kurang sebulan lagi mimpi besar itu akan mewujud nyata. Alhamdulillah. Waktu berputar sedemikian cepat. Rasanya baru kemarin acara lamarannya digelar. Sekarang sudah hampir mendekati hari H saja. -,-

Tapi kadang suka gak sabar juga sih. Wkwkwk. Soalnya bulan Syawal inikan emang lagi musim nikahan ya. Bolak balik menghandiri undangan pernikahan kawan, kalo lagi di rumah suara kibotan nikahan sahut menyahut, cemanalah ya kan. Kadang2 terbersit jugak dalam hati, “apa gak silap kemaren itu pas nentukan tanggal nikahnya? Kok lama kali?” Wkwkwkwkw

Di postingan kali ini aku mau cerita tentang foto2 sebelum menikah alias prewed. (Yang sebenarnya sih gak boleh dalam islam). Kalo kata muallim Irhas dulu, sesuatu yang salah harus tetap kita bilang salah, sekalipun kita belum sanggup untuk melepaskannya secara keseluruhan. Contohnya musik, atau interaksi dengan lawan jenis yang intensitasnya sering.

Prewed ini sebenernya terlaksana karena kita butuh foto bagus buat dipajang di acara wedding nanti. Kita juga sempat diskusi ringan tentang prewed. Penting nggak ya kita foto lagi. Sementara kita punya stok foto2 bagus waktu ngetrip2 dulu. Jadilah kita bongkar2 file lama, dan ketemu jugalah foto2 bagus itu. Namun apa hendak dikata, aku adalah perempuan yang banyak maunya. -__-

Dari sekian banyak foto, muka gue polos banget. Ya iyalah yaa.. Secara itu kan foto pas nge-trip, masak iya gue dandanan dan pakek bulu mata palsu segala. Wkwkwk. Biar kate view-nya bagus2, angel fotonya bangus2, tapi karena muka gue polos seada2nya, maka gue pun bilang, “kita kayaknya perlu foto lagi, deh.”

Aku ini pecinta pantai dan dia penyuka hutan, air terjun dan gunung. Coba tebak, lantas dimana kita bakal foto prewed?

Yap! Kita mutusin untuk prewed ke tempat kesukaan gue. Dia gak mendebat aku samsek. Dia menuruti saja kemauanku. (Nanti kamu akan tau seperti apa upah sabar). Kita prewed ke pantai. Kemaren gue disuruh milih mau pantai yang mana. Ada beberapa opsi yang ditawarkannya kemaren, kalo gak salah, Pantai Romantis, PantaiCemara Kembar, Pantai Bali Lestari, dan Pantai Mangrove. Dari semua pantai itu yang paling polos tanpa sentuhan dekor meriah hanya Pantai Mangrove. Masih alami. Gak terlalu banyak ornamen dan spot foto hasil karya tangan manusia. Dan aku memilihnya. Aku lebih suka yang alami. Tapi ya ini sih tergantung selera ya. Hehe.






Jadi pas kesana kita cuman bermodalkan baju couple yang kita beli online dan baju yang kita beli buat acara lamaran. Saat itu aku gak kepikiran sama sekali buat prewed pake selayar. Sumfeh. Yang ada di kepalaku hanya foto prewed outdoor. Dan foto outdoor means baju santai dan make up natural.


Kita ke Pantai Mangrove udah dua kali dan prewed kemaren adalah kali ketiga. Jadi pas nyampek sana, kita langsung nyari spot yang sebelumnya belum kita jamah. Kita emang nyari view pasir dan pepohonan. dan taraaaa... ini dia hasil fotonya. Alhamdulillah, hasil fotonya bagus2 banget dan sama sekali gak mengecewakan. Sepulang dari sana, socmed kita dibanjiri foto2 bagus itu dong pastinya. Tapi mungkin banyak yg gak nyangka kalo itu adalah prewed. Ya kali aja baju kita terlalu santai kali ya? Wkwkwkwk.

Setelah foto prewed di Pantai Mangrove, kita kemudian menjalani hari2 kita seperti biasa. Waktu berlalu, Maret berganti April. April berganti Mei. Mei berganti Juni. Dan finally, Juni berganti Juli. Kita sama sekali gak kepikiran mau bikin prewed sesi dua apalagi tiga. Sampai kita ketemu perias pengantin yang jasanya nanti akan kita pake. Pas ngeliat gaun2nya, aihmak.. ngileeerrr... cantek2 kaleee.. T_T Ku tak kuasa menahan diri dan bilang, “mas, prewed lagi yuks.” T_T

Inilah upah sabar itu, kawan2. Kemaren, beberapa bulan lalu dia legowo untuk prewed di tempat kesenanganku walaupun sebenernya di lubuk hatinya yang paling dalam dia pasti membayangkan betapa indahnya prewed di Hutan Pinus, atau air terjun, atau bahkan Gunung Sibayak. Tapi karena aku suka banget sama pantai, dia menepikan itu semua. Sampai di suatu moment, kita diskusi ringan kembali.

“Yaudah, mau foto prewed dimana lagi adek?”

“Dimana ya mas? Mas mau dimana?”

Langsung dia jawab semangat, “Air terjun Sikulikap.”

Aku agak drama sih pas dengar itu. Karena agak parno-an aja. Kan kata orang2 tuh ye, udah mau dekat2 hari H jangan lasak2, darah manis. Emang sih kita gak boleh percaya2 kali, takut jadinya syirik. Tapi ya itulah dia, aku parno-an orangnya.

Karena dia terus meyakinkan, aku akhirnya berhasil menepikan rasa khawatir dan keragu2anku. Aku setuju, tapi masih dengan “tapi”.

“Tapi kita juga foto prewed di masjid ya, mas.”

You know what? Dia geleng2 kepala. Mungkin dalam hatinya, “ya Allah dek. Mau berapa banyak rupanya fotonya? Mau berapa biji rupanya yang mau dipajang?” Hahahahhahaha... Tapi yang terucap dari bibirnya adalah : “yaudah, iya.”

What a lucky me!

*Intermezzo. Pernah kita ngobrol soal beruntungnya perempuan yang berjodoh dengan lelaki bersuku jawa. Dia bilang, “lelaki jawa itu penurut, suka menghindari perdebatan. Menurut adek gimana?” Ku hanya tersenyum lebar dan berucap, “ayaflu, mas.”*

Kemaren dia juga menawarkan pilihan beberapa masjid, Masjid Al-Musannif Cemara, Masjid Raya Medan, dan Masjid Kuning Al Osmani Labuhan. Awalnya kita kepingin di Masjid Al-Musannif Cemara. Tapi berhubung Masjid Kuning Al Osmani lebih dekat, jadi kita mampir dulu. Pas dipandang2, cantik masjidnya. Langsung deh izin sama BKM-nya. Hehe. Niat awalnya sih, nanti habis dari Masjid Kuning, kita ke masjid Al-Musannif lagi. Tapi pemirsah, foto2 itu capek rupanya. Karena udah lelah dan pas lihat hasilnya udah bagus2 banget, kita jadi males ke Al-Musannif. Udah ah, ini aja. Nanti banyak2 nampak kali congoknya. Wkwkwkwk.




Dan taraaaa... sampailah kita di hari foto prewed di Air Terjun Sikulikap.

Propertinya lengkap, gaes. Ada balon bentol2 warna warni, ada pipa asap, ada bunga cantik. Perasaan pas foto prewed di pantai propertinya yang udah ada aja. Kayak tenda, sofa angin, hammock, payung warna warni, sama si tampan aja. -__- Eh pas ke Sikulikap, kita belanja duluk. wkwkwkwk. :p



Jalur Sikulikap
Dan yang paling oke adalah, kita pake dua kostum. Baju lapangan daaaann gaun selayar serta jas. Apa gak ntap jiwa kali? Pas di pantai kemaren cuman pakek kaos couple dan gamis duyung serta kemeja doang. Lah ini di tempat kesukaannya mas, kita pakek selayar dan jas. What a ....... Inilah yang kusebut upah sabar. :”)

Karena dia sabar, dia dapatkan lebih dari apa yang dia bayangkan. Alhamdulillah. ^_^

Air Terjun Sikulikap itu tepat berada di bawah Penatapan. Sudah masuk ke wilayah Kabupaten Karo. Air terjunnya besar, tinggi, cantik banget. Tracking ke bawah gak jauh. Paling ada dua puluh menitan. Jalurnya gak ekstrim2 banget. Tapi ya gimana juga tetep harus hati2 ya, gaes. Sebelah kirinya jurang soalnya.

Tapi ini cocok banget disinggahi. Aksesnya mudah. Dari Medan paling ada satu setengah jam. Pintu masuknya di tepi jalan. Persis di Penatapan deh pokoknya. Kali2 aja ada yang mau mampir ya kan. Hehe.

Akhirul kalam, kita jadinya foto prewed di tempat2 yang kita sukai. Di pantai, masjid, dan air terjun. Fabiayyi ‘alaa irobbikuma tukadzibaan. Sunggu tidak ada satu pun nikmat yang pantas untuk didustakan. Alhamdulillahirabbil’alamiin.

Kita menyukai alam, dan alam membuat kita saling menyukai. Aku akhirnya jatuh cinta pada air terjun, ia juga akhirnya jatuh cinta pada pantai. Dan kedua tempat itu membuat kami semakin saling jatuh cinta. Semoga semesta menyatukan dalam ikatan yang dirihoi Tuhan. Insya Allah.

*Intermezzo (lagi). Hubungi Pangeran Photograpy kalo kamu butuh moment untuk diabadikan, ya. Hehe.*

Kamis, 31 Mei 2018

SEDEKAH TERBAIK


#CeritaRamadanKu #Day11

Bismillahirahmanirrahim.

Mumpung masih Bulan Ramadan, bulan dimana Allah akan lipat gandakan ganjaran, sudah berapa kali menebar kebaikan hari ini?

Hari ke-sebelas, alhamdulillah masih diberi kesehatan, sehingga bisa menulis blog ini. Berusaha memberi hal yang berguna melalui tulisan, semoga akan menjadi amal jariyah nantinya. Aamiin.

Sebaik2 manusia adalah ia yang bermanfaat buat orang lain. Aku men-cam-kan benar hadist ini di kepalaku. Selagi Ramadan, menebar manfaatnya juga harus lebih getol. Ngeblog sebulan penuh dengan postingan2 yang bermanfaat, salah satunya.

Sumber : Google
Btw, sudah berapa orang yang kamu berikan senyum tulus hari ini? Sudah berapa banyak orang yang kamu buat lebih ceria hari ini? Ingat, senyum kita yang tulus adalah sedekah. Bayangin aja, senyum doang dihitung pahala. Wow!


Sumber : Google
Berbagi dengan orang lain memang tak melulu tentang uang, menyenangkan orang lain dengan senyuman kita, dengan kesopanan kita, dengan adab dan sikap hormat kita juga adalah berupa sedekah. Maha Pemurah Allah yang gak hitung2an ngasi kita pahala.

Eh, ngomongin soal sedekah, ternyata ada tiga sedekah yang paling utama.

Yang pertama sedekah jariyah. Duh, kalo sedekah yang satu ini, jangan ragu2 deh. Pahalanya ngalir terus sampek kita udah di balik papan, geng! Sedekah model ginian itu bisa kita dapat kalo kita membantu membangun masjid, membuatkan saluran air, atau hal lain yang memberikan manfaat secara berkesinambungan buat orang lain. Selama apa yang kita usahakan itu digunakan, maka selama itu pula pahalanya ngalr ke kita. Apa gak sedap?

Terus, sedekah yang kedua adalah sedekah dengan sembunyi2. Biar gak riya. Biar maksud dari sedekah kita gak bersayap. Iya, biar kita gak merasa kita yang paling dermawan, kita yang paling soleh, kita yang paling peduli sama fakir miskin. Kalo kita pamer sama sedekah kita, bisa jadi pahalanya malah hilang. Oh, no!

Yang terakhir, ternyata, sedekah kita kepada kerabat yang kekurangan juga adalah sedekah yang terbaik. Kenapa demikian? Karena seperti hadist yang diriwayatkan Tirmidzi, “bersedekah kepada orang miskin adalah satu sedekah, dan kepada kerabat ada dua kebaikan; sedekah dan silaturahmi.”

Intinya, kita lihat kerabat dulu. Jangan sampai kita rajin bersedekah kepada fakir miskin atau panti asuhan, atau ke masjid, tapi malah masih ada kerabat kita yang membutuhkan uluran tangan kita. Yuk, lihat siapa kira2 kerabat kita yang butuh kita lihat, kita jenguk, atau kita berikan sedekah.

Seperti apapun bentuk sedekah yang kita lakukan, semoga akan memberikan kebahagiaan buat saudara2 kita yang membutuhkan. Aamiin.

Jadi, sudahkah membuat orang lain tersenyum senang hari ini?

KENAPA ALLAH MEMBENCI PASAR?


#CeritaRamadanKu #Day10

Bismillahirahmanirrahim.

Alhamdulillah, di hari ke-10, masih dalam keadaan mamnu’ dan bisa manfaatin waktu ini buat ke pasar, belanja keperluan hari raya. Kalo dinanti2kan, takut pasarnya keburu padat, dan daku tak akan sanggup berdesak2an disana apalagi kalo udah suci alias udah puasa. Itu pasti berat, jadi biar Dilan aja. Jangan aku. -,-


Btw, ngomongin soal pasar, ternyata pasar adalah tempat yang paling dibenci Allah. dalam sebuah hadist yang diriwayatkan Muslim berbunyi, “tempat yang paling Allah cintai adalah masjid, dan tempat yang paling Allah benci adalah pasar.”

Sumber : Google
Kok gitu? Bisa jadi karena di pasar banyak sekali keburukan2 yang terjadi. Bisa jadi karena kecurangan, penipuan, riba, dan lain2. Contoh kecil aja, pas lagi tawar menawar nih.

“Kak, segini aja, ya.”

“Haduh, itu harga modal pun belum sampek, kak.”

Padahal bisa jadi kalimat yang dikatakan si penjual mengandung dusta. Ini memang hal kecil, tapi tentu sudah masuk ke dalam kategori keburukan.

Belum lagi kalalaian yang sangat mungkin terjadi di pasar. Saking serunya hunting barang2 keperluan dapur dan kepentingan di hari raya nanti, kita gak sadar udah berjam2 keliling2. Kita bahkan gak tau waktu sekarang masih waktu Dzuhur atau sudah masuk waktu Ashar. Naudzubillah.

Ditambah lagi, di beberapa pasar, tempat sholatnya kecil, di sudut, kadang2 sulit dijangkau saking luasnya pasar tadi, dan mukena yang ada disana itu gadelnya udah kayak kain lap dapur. Kita tau itu, tapi jarang sekali membawa perlengkapan solat kalo belanja. Ujung2nya, dengan sedemikian rupa ke-ribet-an yang akan dihadapi kalo solat di mushola pasar, solat pun menjadi bukan prioritas. Kalo begini ceritanya, ya wajarlah ya Allah paling benci yang namanya pasar. -__-

Belum lagi kalo ke pasar yang banyak ciwi2 pake baju seksi. Biasanya sih di pasar modern nih banyak. Ke pasarnya pake celana pendek, dan kaos ketat. Hadeeeehh. Saran nih, buat para istri, kalo belanja, suaminya ditinggal aja di parkiran. Daripada banyak dosa gegara gak bisa tunduk pandang. -,-

Tapi, anyway, kita gak bisa pungkiri kalo pasar adalah tempat berniaga. Tempat mencari rezeky, tempat untuk berikhtiar mencari ridho Allah juga. Jadi jangan anti sama pasar. Jangan sampek gegara takut  dengan segala keburukan yang ada di pasar, gak jadi belanja. Kita hanya butuh menjaga diri kita dari hal2 yang kira2 dibenci Allah.
Sumber : Google

Sama satu lagi, jangan sampek karena urusan dunia, lantas kita lupa kewajiban kita. Jadi teringat baliho di sebuah masjid,

“Berapa besar gajimu, sampai berani kau tinggalkan sholatmu?!”


Bismillah, semoga kita tetap bisa masuk pasar tanpa terjerumus dalam keburukan pasar tersebut ya. Aamiin.

Eh, btw, pasar masih sepi. Masih enak banget kalo mau belanja. Yuk. ^_^