Selasa, 10 Oktober 2017

MY JOURNEY – PEMANDIAN DUA RASA

Kamu pernah dengar tentang pemandian alam ini? Sebuah sungai yang airnya mengalir dengan dua suhu sekaligus. Yang anak komunitas pasti pernah dengar. Sudah nggak asing ya kan.. atau mungkin sudah pernah kesana. Aku mengulas ini buat referensi kamu yang belum pernah kesana dan kepingin kesana. Atau buat kamu yang sudah pernah kesana, tapi udah lama banget. Ini kusajikan info terbaru.


Hari minggu kemarin aku dan beberapa teman berkesempatan berkunjung kesana. Di musim yang banyak “kangen” dan banyak banget hujannya ini, awalnya agak ragu. Khawatir pas nyampek sana malah hujan, atau masih di perjalanan malah hujan.  Tapi segala keraguan gak berwujud nyata karena cuaca cerah banget. Alhamdulillah.

Kita berangkat jam 8 pagi dari Medan. Jalanan gak terlalu rame. Malah bisa dikategorikan sepi. Gak tau deh, mungkin karena memang masih pagi, atau memang kebetulan gak begitu banyak yang jalan ke dataran tinggi sana karena karena kan musim hujan tuh. Eh tapi ternyata, kemaren pas sebelum berangkat aku search, cuacanya bakal hujan loh di Sibolangit. Tapi pas nyampek, cerah banget. Banyak anak pramuka yang lagi kemping. Ada juga rombongan dari UIN SU. Ternyata katanya, cuaca di Sibolangit sekarnag sulit diprediksi karena efek Sinabung. Hmm.. Bisa diterima.

Kita mampir ke Sibolangit karena ada kawan yang kelaparan rupanya. Hahahaha. Jadi abis si beliau makan, barulah kita beranjak.

Tempat tujuan kita tuh adanya di sebuah desa yang namanya Desa Suah. Tapi pas nyampek, aku baca gapura, namanya Desa Nageri Gugung. Gak tau deh ya. Mungkin aku yang silap, soalnya pas search memang orang2 bikin nama alamatnya Desa Suah. Jarang dari Sibolangit katanya sekitar 40 kilo, kurang lebih mohon maaf. Lupa2 ingat. :v Dan lebih kurang bisa ditempuh dalam satu setengah jam dengan sepeda motor.

Aku sih gak masalah ya kalo cuman satu setengah jam kalo jalannya mulus kayak jalan Yos Sudarso. Tapi sodara2, anda harus tau, ternyata jalanan yang kita lewati tuh awalnya mantap jiwa kali. Jalannya bagus. Tapi belok2nya geng, udah kek sirkuit balap! Udah yang bawa motor emang guru rasa pembalap. :v mantap jiwa lah pokoknya.

Ternyata “mantap jiwa” itu hanya opening doang. Cuman beberapa menit. Paling lama kita jalan di sirkuit balap yang cucok itu setengah jam doang. Setelah itu ... taraaaa... welcome to the jungle! Jalanannya rusak parah! Batu2nya segede batu kali. Kanan kirinya hutan. Gak ada yang lewat samsek. Mulailah daku beristighfar terus sampek akhirnya kita nemu sebuah desa. Kirain udah mo nyampek, taunya.... -_-

“Terus aja, naik ke atas.”

Oke fine, ternyata perjalanan masih panjang, sodaraaa... dan perjalannya lebih greget! Setelah kita keluar dari desa itu, kita mulai menapaki jalanan yang sempit, kecil. Kek jalur kereta api, kata abang itu. Gak lama, nemu jalan nanjak, dan batu2nya masih se-gede yang tadi. Bayangin gimana ngerinya gue diboncengan ituuu.. -_-“

Biar kamu gak ikutan tegang, kita langsung ajalah yaa. Nyampek lah kita pada akhirnya di destinasi luar biasa yang kita tuju itu. Oia, pemandian dua suhu itu melewati air terjun Sampuren Putih. Kamu pernah dengar, kan? Kembali ke laptop, jadi kita nyampek lah di Desa Suah tersebut. Parkirnya di balai desa, dan kita jalan menuju lokasi. Jalannya gak jauh sih. dan gak sulit2 banget buat dijalani. Yang salah adalah, aku salah set, masak iya aku pake sendal sepatu yang ber-hak? Jadilah menenteng sepatu, dan nyeker. -_-

Air sungainya gak begitu jernih. Kayak abu2 gitu. Kalo dilihat sepintas, kayaknya gak selera gitu mau nyemplung. Sampek kita susuri terus sungainya dan menemukan spot yang sungainya agak dalam, biar bisa dipakek berenang2 bebek. Wkwkwk.

Dan disinilah keajaiban itu dimulai. Aku nyemplung. Airnya hangat, dan ini mengingatkan aku pada air Danau Toba di Paropo kemaren. Terus aroma belerang kecium sih, tapi gak tajam. Terus lagi, pas aku lagi berenang2 bebek, tetiba menyembul air hangat bahkan cenderung panas dari dalam sungai. Wuuuuuu.... its emejing!

Jadi air sungai kita itu enak banget loh. Dingin iya hangat iya. Duuuuhhh... enak kali weeee.... betul akuuu.. :D

Disana juga ada batu2 yang ada belerangnya. Jadi banyakjuga pengunjung yang makek belerang. Diolesin ke muka dan badan. Aku gak pake sih kemaren. Maklum, udah kinclong. *hueeekk*

Di tepi sungai ada pohon2 gede yang gedeeeeee banget. Duh, gimana ya mendeskripsikannya. Aku tampilin fotonya aja deh ya.


Jadi ini tuh destinasi yang luar biasa lah pokoknya. Kamu gak akan menyangka, di aliran air sungai yang harusnya dingin, bisa menyembul air hangat. Kalo kamu pernah dengar ada dua aliran sungai, yang satu dingin dan yang satu panas, itu juga bener. Tapi yang pasti bikin kamu terpana adalah munculnya air hangat di tengah2 air dingin. Cobain deh!

Aku gak usah ceritain gimana jalan pulangnya deh yaa. Kamu cukup bayangin gimana jalanan yang nanjak tadi kini kita harus turuni. *gue ngebayangin aja udah ngeri, coy*

Oh iya, ini trip perdana komunitas pecinta alam ABK (Anak Belawan Kelayapan). Gak tau juga kenapa bisa diajakin, mungkin karena rezeky anak soleha. :D Alhamdulillah.

Perjalanan yang awesome ini memang menyuguhkan destinasi yang luar biasa. Tapi, perlu kamu tau, aku udah pernah kesini, dan kayaknya enggak dulu deh kalo diajakin kesini lagi. :v udah pernah soalnya. Hahahaha. Masih lebih suka kalo diajakin ke tempat lain yang lebih seru. :D
See u soon! 

Rabu, 04 Oktober 2017

Tahapa wkwkwk

Untuk beberapa alasan, aku memilih diam dan memendam sendiri rasa sakit yang kuderita. Ya, aku memang lemah. Aku gak sanggup jujur untuk bilang kalau aku tersinggung. Karena aku tau, kalau aku bicara, kalau aku utarakan, yang kudapat hanya "salaaahh aja" , "hilang semangat" , "mematahkan semangat." Padahal aku hanya mengutarakan isi hati.

Yasudahlah. Aku juga mungkin yang terlalu sensitif, atau mungkin ini fase PMS, makanya jadi gampang tersinggung. Gampang sedih. Dan gampang nangis. Aku udah berusaha menahan segala sesak di dada seharian kemaren. Dan aku sangat merasa gak nyaman. Sampai akhirnya di perjalanan pulang, aku melakukan "self talk" di motor. Aku mengutarakan segala keluhan, dan rasa tersinggung yang kupendam. Dengan beberapa tetes air mata yang membersamai, alhamdulillah hatiku lebih lega. Lebih damai. Benar, air mata bisa membuat kita lebih tenang.

Aku gak tau kenapa aku bisa se-sensitif ini. Rasanya ini bukan aku. Aku gak seperti ini seharusnya. Aku bisa lebih kuat dan lebih "lantak situ" harusnya. Ini kenapa cuman masalah sepele aku kayak merasa sangat menyedihkan gini ya?

Entah gimana ceritanya semenjak saat itu, aku kayak pungguk merindukan bulan. Aku kayak seorang rakyat jelata yang kebetulan jatuh cinta sama pejabat negara. Aku kayak gak pantas. Aku kayak terasing, kayak gak ada harganya. Kayak aku ni tuh gak se-level gitu sama dia. Mungkin perasaanku saja. Tapi memang ya, itulah yang kurasakan. Aku udah coba calm down. Aku coba menepis, tapi gak bisa. Aku jadi mikir, apa benar ngerasa seperti memang ada jarak yang harus dibentang. Jadi untuk apa bermanis2 di chat kalo pada realitanya aku ya aku. Dia ya dia. Yang levelnya berbeda. Timpang. Kayaknya memang harus ada celah. Karena tiap kali berada di ruangan yang sama, aku selalu merasa kalau kami memang terpisah. Makanya aku ngerasa aku harus menjaga hatiku dari rasa sakit. Aku yang berkuasa atas hatiku. Aku harus mampu menjaga dan membuatnya bahagia. Aku gak akan rela terus2an sakit hati hanya karena ini.

Biarlah ini kupendam sendiri. Semoga perasaan tak enak ini segera berlalu, dan semua berjalan seperti seharusnya.

MY JOURNEY – PAROPO


Ada banyak sekali tempat yang ingin kusambangi. Jalan-jalan ke pelosok negeri, lantas merambah keluar negeri. Salah satu tempat yang ingin kukunjungi adalah tempat ini, negeri indah kepingan surga. Sudut berbeda dari Danau Toba, Paropo. Salah satu spot yang belakangan lagi viral di media saking cantiknya.
Sudah beberapa kali berencana berangkat, sudah beberapa kali nyaris berangkat, dan sudah beberapa kali mengecewakan orang lain gegara batal berangkat. Finally, liburan hari tasyrik kemaren berkesempatan membolang kesana. Barengan sama keluarga besar pecinta travelling. :v 

Jadi ceritanya kita udah rencanain ini dari jauh2 hari. Bukan hanya karena memang kepingin banget, tapii juga karena numpang. :v Iya, kita numpang duduk cantik di mobil Pak Turut. Di beberapa postingan aku juga pernah cerita kalo Pak Turut dan keluarga emang doyan jalan2 dan suka ngajakin kita buat ikutan. Jadilah kita berangkat hari Sabtu pagi.

Perjalanan dari Medan menuju Paropo harusnya hanya berkisar 4 jam saja. Tapi karena kemarin kita emang niat banget jalan-jalannya, jadi kita muter2 dulu ke Siantar. Ceritanya kita mau makan siang di Kebun Teh Sidamanik yang yaaahh udah sama2 tau lah kita ya gimana segernya mata memandang lahan kebun teh yang luas banget dan hijau banget itu. Apalagi pas cuacanya cerah, langitnya biru. Iiiii uuuu ntahlah wee.. cantek kaleee.. :v




Jadi kemaren kita nyari pohon rindang buat makan siang di bawahnya. Di tepi jalan udah ada beberapa spot foto yang dibuat masyarakat setempat. Kayak bentuk2 love, bacaan Sidamanik, pokoknya mirip2 kayak yang lagi viral juga itu lah. Tapi entah kenapa kemaren gak kepingin foto disitu. Gak tau deh. Udah gak wow lagi rasanya. Mungkin karena udah banyak banget yang foto dengan background begituan. Kita cuman foto2 di kebun teh aja. Itu juga sebentar doang. Udah nempuh perjalanan lima atau enam jam-an kita diperjalanan, nyampek langsung makan dan foto2 bentar, abis itu jalan lagi. :v niat banget yaaa jalan2nyaaa.. hahahaha..

Kembali, menempuh perjalanan lima jam, kita nyampe ke tempat idaman. Surga kecil di tepian danau Toba. Yang viral di medsos sih namanya Paropo. Tapi waktu acara seribu tenda yang diadakan sama MTMA Sumut kemaren, nama lokasinya Silahi Sabungan. Aku gak tau persis sih gimana batas wilayah antara Paropo sama Silahi Sabungan. Tapi setelah searching, akhirnya aku tau. Paropo adalah salah satu desa yang ada di kecamatan Silahisabungan, kabupaten Dairi. Dan aku juga akhirnya tau, Silahi Sabungan itu nulisnya tanpa spasi ; Silahisabungan.

Hayooo.. yang udah pada kesana, udah tau belum nama lokasinya dengan tepat? :v Kalo jalan jangan Cuma jalan, gaes. Lumayan ilmunya bat nambah wawasan. :D

Pas nyampek, kita disajikan pemandangan luar biasa awesome. Pinggiran Danau Toba yang landai persis pantai. Angin sepoi yang lembut. Suhu yang hangat. *Ini yang luar biasa yang nantinya bikin aku punya alasan kuat untuk kembali. Di sisi yang lain tampak bukit hijau kekuningan yang tersusun rapi. Trus ada semacam bukit kecil, yang agak terpisah, ya walaupun daratannya masih menyatu dengan daratan tempat kita berpijak, tapi kalo dari jauh kayak pulau gitu. Unik. Cantik. Masya Allah, warbyasaaaakkk..

Jadi kita dirikan tenda di bawah pohon mangga rindang. Kita bawa tendanya banyak banget, tapi kecil2. Jadinya dalam satu tenda hanya ada satu orang. Kalo dipikir2, awalnya aku ngeri loh tidur di tenda sendiri. Tapi realitanya, begitu masuk tenda, aku pulas sampek subuh. :v Itupun kebangun karena sayup2 dikejauhan kedengaran lagu india mendayu2 :v Mungkin karena pake sleeping kali yak? Hahaha.. :v

Pagi yang aduhai itu kita buka dengan solat subuh dan ke-rempong-an bikinin “bolu” ulang tahun Pak Turut. Setelah malamnya kita bikin sureprice nyanyi-in lagu selamat ulang tahun sampek bikin Pak Turut yang udah tidur kaget. Paginya kita niat banget mau bikinin sureprice lanjutan. Hehe.

Finally, setelah dua jam berjibaku dengan urusan masak memasak, kita berhasil bikin “bolu” kece ala koki gunung, Bintang Pujangga. Mantap jiwa lah pokoknya. :D kata Pak Turut, ini salah satu moment jalan2 yang luar biasa karena sekalian ngerayain ulang tahun. Pake “bolu” anti mianstream pulak. Hahaha.

Eh terus, pasti pada kepo, itu air Danau Toba-nya bisa di mandiin gak? Karena menurut beberapa kabar yang beredar, diseputaran Paropo ini banyak keramba ikan, yang otomatis bakal bikin air danau beraroma tak sedap.

Itu gak bener pemirsaaahh. Buktinya aku berjam-jam nyebur, gak muak2, gak bosan2. Betaaaahh kali berenang2 bebek di danaunya. Tau kenapa? Airnya gak dingin! Ini tuh awesome. Biasanya kalo mandi2, pasti airnya dingiiiiinn syekali dan bikin kita gak betah berlama2. *Kecuali mandi2 di kolam renang. :v tapi kemaren disana, i swear, that is sooooo amazing. Enak kali weee... betul akuuu... kesana lah klen, klen coba sendiri. Pasti ketagihan keleeenn..  :D

Teruuuss, danaunya itu kan landai tuh. Jadi kita bisa atur kita mau berenang di kedalaman yang seberapa. Trus kalo bawa dedek kecil, bisa loh. Suhunya gak ekstrim. Ntap lah pokoknya we! Ntap!

Satu lagi, kalo udah kesini, jangan lupa buat naik ke bukit yang aku bilang mirip pulau itu. Di puncaknya kita bisa foto2 dengan background yang keren. Ya emang sih, tergantung keahlian fotografernya juga buat ambil angel-nya. :v

Wajar banget ini destinasi viral dengan cepat di media. Gimana enggak? Aksesnya mudah. *Gak pake tracking, gaes. Abis parkir langsung dapet. Gak terlalu jauh dari Medan. Dan view-nya seindah ini.

Kamu belum pernah kesini? Yuk ah, atur schedule!

Eh, tapi, bijaklah dalam travelling. Perkirakan cuaca yang sedang ekstrim, ya.

Trus, jadilah penikmat alam yang dirahmati Allah dengan cara menjaga kebersihan. Bawa pulang sampah mu, oke?

Jadiii, kapan mau ajak aku kesana lagi? ^_^

Senin, 21 Agustus 2017

MINE

Aku pernah punya mimpi bakal punya cerita cinta seindah FTV2 yang dulu sering kutonton waktu SMA. Yang ceritanya kadang2 bikin geleng2 kepala, tapi berujung so sweet di akhirnya. Pernah kepikiran bakal punya pacar cakep, dan merupakan idola di sekolah. Rajin bikinkan puisi, dan selalu antar jemput.  Pernah punya mimpi punya pacar cowok pinter dan kutu buku tapi ganteng banget. Yang selalu bantuin ngerjain tugas, dan secara gak langsung jadi guru privat pribadi. Pernah ngimpi pacaran sama anak pesantren yang soleh banget. Padahal cowok soleh mah gak ngajakin pacaran yak? Wkwkwk. Pernah juga mimpi di tembak sama anak basket di tengah lapangan, di depan kerumunan orang2, terus diteriakin “trimaaa.. trimaa.. trimaaa..” Pernah.

Iyap, aku juga melewati fase2 itu. Bacaanku saat itu teenlit, tontonanku waktu itu FTV. Dan akan sangat normal jika gadis belia se-usia-ku memimpikan hal itu. Wajar banget kalau saat itu aku kesengsem banget membayangkan kalau suatu ketika aku mengalami, dan menunggu2 saat aku benar2 dihadapkan pada indahnya cinta remaja yang “cie..cie..” itu.

Tapi, semakin kesini, seiring bertambahnya usia, aku jadi mikir, itu memang so sweet banget, tapi masa iya ada kisah macam itu? Itu cerita cuman ada di pilem2, di drama2 korea, di sinetron2. Kayaknya hidup aku gak drama banget deh. Gak mungkin aja rasanya mengalami kisah layaknya drama korea yang bikin penontonnya melayang2. Jadi, sejauh ini, aku hanya menganggap romantisme macam itu gak ada di dunia nyata. Paling nggak di kehidupanku yang mengedepankan rasionalitas.

Aku bukan orang yang mudah jatuh cinta. Paling tidak saat ini, dan beberapa tahun lalu. Kalo pas masa SMA seingatku aku memang masih laper mata. Sekarang, kalo lagi jalan sama temen2, trus ngeliat cowok cakep lewat, atau ada temen yang bawa temennya lagi ke tempat kita kumpul2, aku cuman komen, “cakep sih. Trus kenapa?”

Pada akhirnya ternyata, semakin kemari, semakin aku paham kalau ternyata tampang doang gak cukup buat memenuhi kriteria dalam memilih pasangan. Yap, kayak yang pernah kutulis kemaren, “sekarang, cantik aja gak cukup.” Semakin kesini, kriteria nambah beberapa poin, jadi harus berwibawa, punya kepribadian yang baik, seorang muslim yang taat, pekerjaannya baik, dan gak merokok. Lebih kurang inilah kriteria-ku sebagai seorang cewek dewasa dalam memilih pasangannya. Karena seperti yang sudah kutulis di awal, hidupku mengedepankan rasionalitas.

Buatku, cinta yang menggebu2, yang penuh romantisme itu gak lama. Yang bikin rumah tangga itu tetap bertahan justru lebih karena komitmen. Kadang2, walaupun masing2 udah gak punya ketertarikan visual, pernikahan itu gak akan berakhir, karena masing2 sadar akan komitmen.

Sampai, suatu ketika, aku menemukan seseorang yang membuatku mengalami beberapa kejadian yang mirip cerita di FTV2 itu.

Aku ingat banget waktu itu, pas lagi jalan. Ceritanya lagi mentel, gak mau pake helm, karena pas berangkat masih belum terik. Lah pas pulang, matahari udah turun memang, tapi justru malah langsung menerpa wajah. Panas, coy! Jadi berpanas2 ria-lah, sibuk nutupin wajah saking panasnya, gak konsen lagi sama jalanan karena waktu itu kan posisinya lagi gak enak. Tiba2 motor kita melaju di sebelah belakang truk gede, padahal jalanan di sebelah kanan dan kiri kita masih luas. Bisa aja dipotong sebenernya. Tapi kita ngekorin truk itu sampek jauh. Sampek kita belok, karena truknya lurus. Awalnya aku bingung. Trus lama2, aku sadar, kita sedang berusaha menghindari matahari. Ternyata dia berusaha biar aku gak kepanasan.

Di waktu yang lain, aku pernah minta ditemenin shopping. Kebetulan kemaren nyari sepatu. Jadi berkeliling2 mall lah kami, seharian. Aku gak tau deh ya berapa kilo meter kami udah berjalan, muter2, keliling2, naik turun eskalator, dan sebagainya. Tapi yang kutahu, karena aku juga pernah hiking, lelahnya itu gak se-lelah naik gunung lah. Tapi, hei, aku lupa aku sedang bersama orang yang biasa jalan di hutan atau yang biasa mendaki gunung, bukan orang  yang doyan keluar masuk mall. Aku gak tau – lebih tepatnya – gak sadar, kalo ternyata dari tadi dia sedang menahankan kaki yang – katanya – mau patah, dan perut yang melilit. Aku sama sekali gak sadar karena dia gak bilang dan mukanya kayak baik2 aja gitu. Pas kita udah selesai shopping, trus makan, dia pamit bentar ke indomar*t. Dan taraaaa.. pas dia kembali, dia bawa *ntangin.

Pernah lagi, suatu ketika, dia udah janji mau jalan sama temen2nya buat ngerayain upacara peringatan kemerdekaan di Bukit Holbung. Aku jelas aja gak bisa ikut karena menjadi salah satu petugas upacara di sekolah. Aku udah tau dari kemaren2 emang kalo dia mau pergi, tapi karena aku juga gak punya alasan buat ngelarang, dan gak punya alternatif tujuan klo dia ngebatalin rencana ya Cuma bisa say “hati2 di jalan ya..” Padahal mah dalam hati rasanya pingin klo dia ada pas upacara di sekolah, ngeliat aku. Waktu berlalu, upacara berjalan khidmat dan sukses. Tugasku selesai. Saatnya berkabar. Mungkin dia lagi jadi pembina upacara di Holbung sana.

“Aku disini,” jawabnya sambil tertawa kecil diujung telepon.

Senyumku merekah. Dia gak jadi berangkat. Memang ada alasan tertentu, dan mungkin alasan itu bukan aku, tapi aku tau, dia ada disini buat aku.

Aku gak pernah nyangka, ternyata dalam perjalanannya, aku menemukan sosok pasangan di FTV2 dan drakor2 yang bikin cewek melayang2 gak karuan. I found him. Nemu seseorang yang banyak ngertinya, banyak maklumnya, banyak sabarnya, banyak romantisnya. Dan ternyata akhirnya, aku gak lagi menganggap adegan2 romantis di film drama itu hal yang mustahil. Yaiyalah yaa. Adegan itu nongol di drakor pasti karena ada di dunia nyata yang emang sih dibumbui dengan imajinasi penulis skenarionya.

Akhirnya, segala imajinasi liar-ku tentang sosok seorang cowok romantis, yang sempat kutampik jauh2, kini ada di kehidupanku. Semoga segala yang indah2 ini gak hanya saat ini, tapi sampai nanti.


Senin, 07 Agustus 2017

UNFINISHED SONG PART II

Aku pernah nulis sesuatu tentang lagu yang tak selesai sebelumnya kan? Lagu itu masih tidak akan selesai. Sekalipun ada pihak yang ingin mendengar lagu itu secara sempurna. Jangan tanya kenapa. Terima saja. Karena bagiku, tidak semua tanya membutuhkan jawaban. Tidak semua alasan harus diutarakan. Aku ini bukan boneka yang bisa mengikuti apa saja skenario yang diinginkan penonton. Hidupku memang sedang dalam sorotan. Entahlah. Padahal siapalah aku ini? Tapi entah kenapa hidupku kerap jadi perbincangan. 

 
Hidupku gak menarik2 amat, but im the most aweome person i know. :p

Padahal andai mereka tahu, hidupku gak menarik2 amat.  Aku hanya seorang guru honor biasa. Dan kebetulan belum menikah. Hanya itu. Tapi perbincangan yang hingar bingar itu luar biasa. Entah apa untungnya mereka membahas aku. Entah apa juga faedahnya buat mereka berprasangka tentang aku. Emangnya aku ini siapa kali? Bukan hebat kali. Kok jadi trending topik gini ya?

Oh iya, mungkin kabar yang beredar entah dari mulut siapa awalnya, yang kemudian bertambah dengan bumbu2 penyedap, sudah sampai hampir ke semua kuping. Tapi, hei, kurasa berlebihan jika mereka menanggapi seakan2 itu prihal yang hebat banget. Aku sih gak terlalu peduli sebenarnya. Hidup2 aku. Kenapa jadi rempong sama mulut orang?

Kalo kata Nesya, orang yang demikian itu pas pembagian bibir dia serakah, pengen kebagian banyak. Jadinya yaa.. sekarang bibirnya banyak. Dimana2. Yang bukan urusan dia diurusin, yang bukan kepentingan dia diomongin. Yaaahh... selamat datang di Endonesah. Yang saking ramahnya penduduknya, hal yang gak penting di hidupnya dia juga dirame2in. Awalnya sih ngerasa tersanjung juga. Banyak yang merhatiin yaaa ternyata. Banyak yang peduli, banyak yang ngasih masukan ini itu, banyak yang sok2 ngelarang dan sok2 nganjurin. Tapi lama2 semuanya jadi kayak topeng. Ketahuilah, teman2 sekalian, gak ada yang namanya teman sejati di dunia kerja. Kalo dulu pernah nemu soulmate waktu sekolah atau pas kuliah, bersyukurlah, karena dulu yang dirempongin atau diributin hanya soal nilai. Kalo di dunia kerja, beeeeeuuhhhh... seluk beluk hidup lu, dari cara berpakaian lu, gaya hidup lu, sampek bentuk WC di rumah lu juga diributin. Kadang memang cuman karena iseng, tapi di lain kesempatan, jadi senjata buat menjatuhkan.

Duh, jadi melebar gini ya.

Sebenernya aku sih gak mau ngomel2 panjang gini. Biasanya kalo aku tersinggung, atau merasa diperlakukan gak cocok sama orang, aku diam. Karena toh, rasa kesalku bakal menghilang satu dua hari kemudian. Aku bukan pendendam. Aku hanya... ingat.

Aku tidak pernah menaruh dendam pada siapa pun, termasuk mereka yang pernah menyakitiku, atau bahkan mereka yang pernah mendzolimiku. Aku tetap berusaha menjali hubungan baik. Meski, aku membatasi intensitas ketemu dan interaksi dengan beberapa orang. Tidak, ini tidak berarti aku tidak menghargai atau apalah namanya usaha mereka untuk bisa kembali dekat, hanya, aku lebih mencintai diriku. Tenang saja, ini bukan perwujudan benci. Setiap orang punya cara sendiri untuk melindungi hatinya, bukan?

Untuk lagu yang tak selesai itu, aku tak pernah menaruh dendam. Mungkin untuk sejenak, aku termangu. Heran. Bingung. Marah. Bertanya2. Mengapa? Ada apa? Kemana? Sampai akhirnya aku  beringsut dari diamku, melanjutkan hidup, dan menemukan kebahagiaan2 baru. Setelah semua itu, aku tidak pernah menaruh sedikitpun dendam. Aku belajar berlapang dada. Menerima apa adanya. Aku belajar untuk memahami bahwa segala sesuatu yang tidak pada alurnya, tidak akan berjalan baik. Dan semuanya berjalan baik2 saja. Aku bahkan masih menunjukkan rasa peduli. Bukan karena berharap apapun, tapi ini lebih kepada balas jasa, dan menghormati.

Tapi kemudian, setelah semua itu berlalu, sekarang malah banyak pihak mendatangiku, meminta untuk melanjutkan lagu yang kemarin tak selesai itu. Maaf, penonton. Saya adalah saya. Saya bukan boneka yang mau saja menuruti skenario yang bisa membuat penonton senang. Saya punya pendirian, saya punya prinsip. Mohon maaf sekali, saya tidak bisa.

Setelah mendengar jawabanku, serta merta penonton yang entah bagaimana bisa tau ceritanya, bisa menjadikanku trending topik gosip mereka. Entah bagaimana, aku mendadak menjadi orang yang selalu dibicarakan. Mungkin akunya aja kali yang geer ya? Semoga deh. Ini lebih baik daripada persepsiku tadi benar2 terjadi.

Sialnya lagi, mereka mengait2kan segala sesuatu yang padahal sebenarnya hanya “kebetulan” terkait. Yaahh.. begitulah yaa... namanya juga hidup yaa..

Terima sajalah.. gak usah dipusing2in banget. Santai ajalaahh. Kan aku udah bilang, aku bukan pendendam. Aku bahkan bisa segera lupa apa yang telah dilakukan mereka ke aku dalam hitungan hari. Ini ditulis hanya karena mungkin aku butuh bersikap tegas pada pertanyaan2 yang memang tidak membutuhkan jawaban itu. Itu saja. Ya, hanya itu. Semoga kau mengerti maksud aku menuliskan ini. Sekian.
Im ready for the new journey

Sabtu, 13 Mei 2017

BALADA MAHASISWA SEMESTER TUA PART II



Wisuda Lagii.. Alhamdulillaaaahhh.. :D
Sumringah beut muka gue :D
 Finally, setelah berjarak sekitar tiga bulanan dengan ‘Balada Mahasiswa Semester TuaPart I’ akhirnya bisa kembali nulis yang part II. Dan itu artinya, sodara-sodaraaaaaa... saya sudah wisudaaaa... Alhamdulillah.. Duh, Gustiii... akhirnya perjuangan itu sampai di ujungnya. Akhirnya segala peluh, lelah, darah (halah) bertukar dengan air mata bahagia. Perjalanan panjang dalam pendidikan pascasarjana yang penuh semak belukar dan semak berduri itu akhirnya terlewati dengan anggun dan berkelas. Wisuda lagi adek, bang! :D

Kemarin, di part I, aku masih cerita tentang suka duka di seminar hasil ya? Sekarang aku bakal cerita sedikit tentang sidang tertutup yang kuhadapi berjarak seminggu dari seminar hasil. Bukan karena menarik2 banget, hanya saja kalo gak ditulis, takut lupa. Dan kalo udah lupa rasanya sayang banget moment bahagia gak diabadikan.
Gak di pantai, gak di gedung, pose-nya selalu sama. wkwkwk

Iya, sidang tertutup kemaren gak pake air mata. Hehe. Soalnya kemaren minim sekali perbaikan. Alhamdulillah. Dan mungkin karena ada kamu. (Ciiieee...)

#Sitante Semoga ntar jadi dosennya barengan. :)
Jadi ceritanya di sidang tertutup itu kita menghadapi dua orang dosen pembimbing, dan tiga orang penguji. Ketiganya mengajukan pertanyaan2 yang mereka ingin tanyakan. Ternyata, selain menanyakan tentang isi tesis kita, mereka juga banyak bertanya tentang keseharian dan aktivitas kita. Karena kemaren yang sidang kebetulan berdua doang sama Ria, dan kebetulan sama2 pendidik yang S1-nya bukan pendidikan, jadi mereka kepo banget. Kok bisa kebetulan banget gitu. Hahaha. Kayak jodoh gitu ya. Haha


Kalo persepsi orang2 sidang tertutup itu menyeramkan, buatku itu salah. Yang paling menyeramkan, menegangkan, dan menguras emosi adalah seminar hasil. Umumnya, penguji dan pembimbing akan maklum saja jika pada seminar kolokium kita masih gagap dan banyak revisi. Sementara di sidang tertutup, kita Cuma diajakin ngobrol2 ringan tentang tesis yang kita susun. Tapi kalo seminar hasil, gaes, syusyeeeeehhh. Seminar hasil adalah penentuan apakah tesis kita layak atau tidak. Diterima atau tidak. Pantas atau tidak. Dan bukan hal baru jika pada seminar hasil, ada tesis yang ditolak dan dibatalkan. Horror gak tuh? -_-
Kerumunan Wisudawan Pascasarjana. Bisa temukan aku yang mana? :D

Wisuda barengan sama bu kajur dan pak kajur
Alhamdulillah kemarin aku dan Ria berhasil melewati seminar hasil dan sidang tertutup kami dengan baik. Kita bisa jawab pertanyaan-pertanyaan penguji dengan baik, dan alhamdulillah kita hanya butuh sedikit sekali revisi untuk sidang tertutup. Yaiyalah yaaa.. secara bimbingannya sampek sepuluh kali sama Pak Muis. Hahahahahaa.

Tapi, selain itu semua, yang bikin aku ngerasa sangat2 hepi adalah, karena ada yang bikin hepi. Ciiieee.. hahhahaa. Jadi kemaren karena udah pengalaman pas seminar hasil, pake gengsi2an segala, pas sidang tertutup kita langsung bikin kesepakatan dengan segala hal yang berkaitan dengan hal itu. Pokoknya selama sidang jadi berasa hepi. Hihihii.



Singkat cerita, gengs, kemarin, tepatnya hari Kamis, 10 Mei 2017 daku resmi di-wisuda, dan resmi punya gelar baru. Alhamdulillahirabbil’alamin. Ternyata, euforia yang ada, lebih semarak dari waktu wisuda S1 dulu. Kenapa ya? Mungkin karena suasana baru kali ya? Kemarin kan wisudanya di Aula kampus, ini di Selecta. Kemarin kan wisuda S1, ini S2. Kemarin kan hanya didampingi orang tua, ini didampingi ...... (ciiieeeee....) ahahahahahaha. Jangan terlalu serius. Nanti kamu khilaf. :p
Part of me. Minus Arif yang gabisa datang. :(



Ini bakal jadi cerita yang bakal sering dikenang-kenang. Jadi ceritanya untuk wisudawan hanya ada tiga undangan. Satu buat wisudawan sendiri, yang dua lagi buat pendamping. Kita (aku dan Ria) udah sempat tanya2 ada undangan yang diperjual belikan atau nggak. Karena (ehemm) kita kepingin ngundang seseorang selain ornag tua. Sayangnya pihak kampus bilang gak ada karena jumlah wisudawan tahun ini membludak.
Brother Sister's Goals. Jangan bilang gak mirip, plis. hahahaa

Dan disinilah kisah itu dimulai. Seseorang yang tidak ingin disebutkan namanya berjuang dengan sekuat tenaga untuk bisa berada di sebelah seorang wisudawan yang ia sayang. (Ciiieee)

Perjuangan dimulai dari bolos kerja, kudu kucing2an sama Bos, sampai berusaha masuk ke gedung tanpa undangan. Mulai dari masuk dari lobby utama, lift belakang, sampai bolak balik pake tangga darurat. Finally, setelah berpeluh2, dia kini berada di latai V Selecta Convention Hall. Hanya dengan ransel yang ngegantung di leher, dan ransel di punggung. Tanpa bouquet.

Si wisudawan langsung menyusul lelaki itu ke pintu darurat, khawatir dia kebingungan nyari2, soalnya wisudawan yang akan diwisuda hari itu sekitar seribuan lebih. And then, setelah mereka ketemu, si wisudawan kecewa. Berusaha menutupi kekecewaan, ia akhirnya bersikap biasa2 saja. Sesi wisuda, foto, dan foto lagi selesai. Semua berjalan baik sampai suatu ketika .....

“Aku pulang duluan ya...”

Deg!

Si wisudawan terkejut. Ia yang sedang kebingungan mencari2 orang tuanya, dan dipenuhi rasa takut luar biasa karena tiba2 mereka tidak bisa dihubungi, shock. Satu kesalahan besar ia lakukan dengan berucap : 

“Yaudah, pulang aja sana!”

Ini udah kayak sinetron, gaes. Persis sinetron. Atau biar agak keren sikit, anggaplah ini drama korea. :v

Aku nggak tau apa yang terjadi kemudian. Hanya saja, karena aku adalah seorang pengkhayal yang baik, ini yang ada dalam hayalanku.

Si lelaki pergi, karena tersinggung dengan ucapan si wisudawan. Tapi kemudian si wisudawan menyesal. Ia menghubungi si lelaki begitu ia bertemu dengan orang tuanya, persis ketika si lekaki sudah hampir berlalu dari kawasan Selecta. Ia menerima panggilan si wisudawan dan kemudian kembali. Dengan dada yang sesak. Dengan kemarahan yang bertumpuk. Kekecewaan yang menggunung. Tapi ia kembali dengan sebuah bouquet bunga besar, dan senyum sumringah. Di hadapan kedua orang tua si wisudawan, ia menyerahkan bouquet itu dengan debar.

Kalo menurutmu, gimana perasaan si wisudawan? Ya, aku berpikiran sama. Sontak segala kesal yang tadi sudah memburu di dadanya bertukar senyum. Lelaki-nya kembali. Dengan bouquet pula. Beruntung banget ya si wisudawan itu. Bikin baper aja.

Ternyata kisah2 di FTV2 itu gak bakal ada kalo gak terinspirasi dari dunia nyata. Sudah kubilang, ini memang mirip drakor yang entahlaaahh...

“Yuk, dek. Kita turun. Papa sama mama pasti udah nungguin di bawah.”

Seseorang menyentuh toga di kepalaku, dan aku terhenyak. Ia tersenyum. Ahh, senyum yang selalu kurindukan.

Beriringan kami melalui koridor menuju lift. Dalam hati, aku membenak, aku memang suka kisah cinta macam yang ku-khayalkan tadi. Segala keributan yang berujung romantis. Tapi agaknya, aku tidak mau itu terjadi padaku, pada kami. Cukuplah itu menjadi khayalan yang hanya akan menjadi khayalan saja.

***

Jadi, setelah membaca blogpost ini, kira2 apa tanggapan kamu tentang khayalanku? Aku masih jadi pengkhayal nomor satu? :p