Sabtu, 26 Mei 2018

SIRUP DITIKUNG


#CeritaRamadanKu #Day6

Bismillahirahmanirrahim.

Sudah hampir seminggu berlalu, alhamdulillah, siang hari di bulan puasa kali ini gak terlalu ekstrim panasnya. Cuaca Kota Medan lagi enak banget. Adem, sedikit hujan banyak rindunya. *Eh? Jadi perjalanan ke sekolah sebagai pendamping siswa untuk kegiatan Pesantren Ramadan juga gak terlalu menyiksa. Soalnya pulangnya habis Sholat Dzuhur berjamaah, dan itu artinya sedang tengah hari tho. Dan lagi, jarak sekolah antara sekolah dan rumah lumayan. Ya bayangin ajalah gimana Tanjung Mulia – Belawan. -,-

Syukur alhamdulillah, cuaca sedang berpihak kepadaku dan kepada kita semua yang lagi berpuasa. Jadi gak haus2 banget. Hehe. Jadi billboard sirup di beberapa perempatan yang kulalui juga gak terlalu berpengaruh. Biasa2 aja tuh rasanya ngeliat minuman warna warni yang dikasi es batu, kadang dikasi aksen buah2an, dibikin menarik dengan warna mencolok. *Gak goyang kali la iman akak, dek. Wkwkwk.

Cuaca ini juga yang membuatku menjadikan sirup menjadi opsi ke-sekian untuk buka puasa di Ramadan kali ini. Kalo dulu, masih jam lima sore udah motongin semangka bentuk dadu, terus siram pake sirup, terus masukin kulkas. Begitu bedug, langsung glek.. glek.. glek.. Rasanya kayak surgaaa. *Eh, baru sirup aja berasa surga. Lebay boleh, jangan? -,-

Tapi kalo sekarang, posisi sirup ditikung oleh teh manis hangat.



Iya, kayak minuman orang tua ya. -__-

Apalah hendak dikata. Barangkali usia juga sudah mulai menentukan apa yang cocok untuknya. Sekarang udah gak terlalu tertarik dengan minuman dingin. Rasanya nggak nyaman aja ditenggorokan. Ternyata setelah di search, menurut ahli gizi Dr. Dr. Saptawati Bardonoso M, Sc, saat puasa suhu tubuh akan menurun sehingga dikhawatirkan bila langsung minum es, tubuh akan kaget. (seperti dilansir Liputan6.com)

Berarti, Allah maha baik, ngasi cuaca adeeeemmm banget, sampek bisa menepikan sirup beserta es-nya saat buka puasa. Alhamdulillah.

Biar gak bosen sama teh manis hangat mulu pas buka puasa, aku punya beberapa opsi lain yang bisa dipake. Selain sirup tentunya. Karena sirup ini, kalo gak pake es kayak bukan minum sirup. Jadi apalah daya, Ramadan kali ini, sirup tak terjamah.

Salah satunya, minuman pengganti untuk buka puasa adalah jus. Tentu saja tanpa es. Dengan sedikit gula, dan tekstur yang kental, minuman ini bisa bikin buka puasa jadi istimewa. Bikin sendiri aja. Kalo beli, untuk satu keluarga kan mubazir. Bagusan beli buahnya di pajak, trus blender sendiri. Puas. Jangankan untuk buka, untuk sahur nantipun masih ada stoknya. Wkwkwk. *Kok udah kayak mamak2? Wkwkwkkw*

Opsi lainnya adalah cendol. Bikin sendiri. Manisnya alami karena pakek gula murni plus senyum seikhlas hati. Hihihi. Tapi opsi ini masih jarang banget dipilih karena emang kurang doyan, sih. Kalo pun dibikin, ya aku tetap minum teh manis hangat aja. *Karena aku dan dia sekarang udah susah banget dipisahkan. -,-

Satu lagi, susu hangat. Boleh vanila, boleh cokelat. Aku sih suka dua2nya. Haha. Biar gak bosan di selang selingin aja. Tapi jangan terlalu kental. Nanti rasanya jadi lebay, dan susah nelannya. Jangan juga terlalu encer. Yang sedang2 saja. *Seperti cinta kita, tak perlu membara asal hangat selamanya. Hahahahhaatttsyyiiimmm.*

Nah, jadi beberapa opsi di atas bisa banget kamu pilih untuk jadi menu pengganti sirup selama kota Medan lagi konsisten sama suhunya yang adem. Semoga puasanya tetap lancar ya.. ^_^


JUZ CADANGAN


#CeritaRamadanKu #Day5

Bismillahirahmanirrahim.

Ketinggalan beberapa hari nulis nih. Habisnya alhamdulillah beberapa hari ini disibukkan dengan urusan sekolah. Malam ini, habis tadi menyiapkan sajian buka puasa dan makan malam keluarga, akhirnya bisa buka laptop lagi. Soalnya lagi dikasi keistimewaan sama Allah, jadi gak ke masjid dulu. Hehe.

Ngomong2, malam ke sepuluh ramadan, sudah sampai juz berapa bacaan Quran-nya? Semoga istiqomah ya. Minimal satu kali khatam. Sayang banget kalo gak manfaatin bulan dimana semuanya dilipat gandakan ganjarannya.

Sekarang kita mau ngobrolin juz cadangan. Juz loh ya. Bukan jus. Hehe. Bukan pemain bola aja yang butuh cadangan, bacaan Quran kita pun butuh cadangan. Biar gak bingung, yuk simak.. ^_^

Biasanya, tekhnik untuk mengkhatamkan Al-Quran yang sudah banyak kita tahu kan baca satu juz per hari, ya. Bahkan dari beberapa tahun lalu juga sudah banyak digaungkan gerakan ODOJ alias One Day One Juz. Itu loh, gerakan membaca Quran satu juz per hari.

Jadi, jumlah halaman dalam satu juz Al-Quran biasanya kan 10 lembar. Nah, biar bisa selesai dalam satu hari, setiap habis sholat kita baca dua halaman. Ini tekhnik yang pasti kita semua sudah pada tau, ya.

Yang perlu diperhatikan adalah, bulan mulia ini hanya berkisar 29 hari. Nah, ciwi2 harus memperhitungkan juga masa istimewanya. Kalo terpatok pada satu hari satu juz, bisa2 gagal khatam. Perhitungkan berapa hari biasanya kita mamnu’, kalo biasanya enam hari, maka kita harus punya cadangan enam juz.

Jadi gini, katakanlah masa istimewa kita biasanya enam hari. Jadi pada malam ke sepuluh Ramadan, yang harusnya kita baru menuntaskan sepuluh juz, maka paling tidak kita harus sudah menuntaskan tiga belas juz. Tiga juz lagi kita kejar setelah suci. Iya, kita gak bisa pake tekhnik one day one juz kalo beneran mau khatam. Kayak aku, mamnu’ di hari ini, di sembilan Ramadan, aku baru menuntaskan sebelas juz. Itu artinya juz cadangan yang aku punya hanya ada dua. Harusnya kalo mau lebih aman, juz cadangannya harusnya enam. Cuman kemaren emang gak kepikiran bakalan mamnu’ tanggal segini. -__-

Terus, gimana dong tekhniknya biar bisa punya juz cadangan?

Saranku, sementara, hapus aplikasi sosmed yang ada di handphone kamu!

Agak serem, ya. Hehe. Tapi inilah satu2nya jalan biar kita gak buang2 waktu secara percuma. Bayangkan, biasanya dalam aktivitas kita sehari2, paling nggak per satu jam sekali kita ngecek handphone, eventhough gak ada notifikasi apapun. Apalagi handphone jomblo. *Hahahhahahaha. Evil laugh*

Awalnya, kita niatnya ngecek doang. Nah pas ngecek gak ada notif, iseng2 bukan fesbuk. Sekalinya nyampe fesbuk, scroll... scroll.. scroll.. Eh, nampak akun gebetan, kepoin. Hmmm.. Kayaknya dia udah punya pacar. Siapa sih pacarnya? Kepoin lagi. Oke, lelah. Balik ke laman utama. Eh, status mantan nongol. Kepo lagi. Gimana ya kehidupan dia sekarang? Duh, kok jadi kepo ya. Cek ahh. Dan scroll lagi.. lagi.. lagi..

Tak terasa, satu jam berlalu begitu saja.

Itu kalo sosmed yang ada di handphone kita cuma sebiji. Bayangkan kalo ada empat biji. Ada fesbuk, instaglam, linee, dan wasap. Bosen buka fesbuk, buka instaglam. Bosen buka instaglam, buka linee. Bosen linee, buka wasap. Berapa banyak waktu terbuang? Kalo diakumulasi, bisa jadi dalam satu hari kita ngabisin waktu empat sampek lima jam cuman buat itu.

Nah, kalo waktu yang biasa kita pake buat sosmed-an dipake buat tadarusan, kira2 berapa banyak juz cadangan kita? Malah bisa khatam dua kali loh. Apa gak mantap, ya kan.

Tapi karena menghapus semua aplikasi sosmed sekaligus itu agak ekstrim, paling nggak hapus dua atau tiga. Tetap aktifkan satu buat komunikasi. Dengan demikian insya Allah akan tidak lagi terlalu banyak waktu terbuang.

Tetap semangat tadarusan yaa.. Masih ada sekitar tiga mingguan lagi untuk mempersiapkan juz cadangan. Semoga istiqomah untuk menghidupkan Al-Quran dalam keseharian kita. Aamiin.
^_^

Senin, 21 Mei 2018

DEAR, IBU2 KOMPLEK ...


#CeritaRamadanKu #Day4

Bismillahirahmanirrahim.

Telat nulis blogpost lagi, harusnya mostingnya semalam nih. Tapi karena belum kepikiran ide apa yang mau ditulis, akhirnya tertunda. Aku kepingin nulis yang memang benar2 matang soalnya. Matang aja sih, gak sampai gosong jugak. Wkwkwk.

Aku teringat Ramadan-ku di beberapa waktu lalu. Waktu itu aku mudik jenguk ribu (nenek, red). Gak jauh2, sih. Di desa kecil di Tanah Karo. Sekitar 2,5 jam dari Brastagi. Jadi waktu itu mungkin saking kangennya, atau saking ada keperluan mendadaknya, aku kesana cuman buat bobok doang. Perginya sabtu, pulangnya minggu. Jadi pas pulang menuju Medan, aku berangkatnya kesiangan. Awalnya perkiraanku jam 5an udah nyampek rumah, taunya udah jelang bedug maghrib aku masih di angkot dari Padang Bulan menuju rumah.

Mulai panik, nih. “Udah mau bedug. Gue buka puasa pake apa?” lirik kanan kiri, isinya kok ya inang2 semua. Nyuntil pulak itu. Hadoh, sudah tidak ada yang bisa diharapkan di angkot ini. Pas udah pasrah gitu, tetiba angkot berhenti. Aku gak tau persis ada yang turun atau menaikkan penumpang baru. Soalnya fokusku hanya mengeluh ke Allah. “Ya Allah, awak buka puasa pakek apaa??” Sampai tiba2, lututku dicowel. “Kak, ini, buka puasa dulu,” mbak2 berkerudung menyodorkan minuman mineral gelasan, dan plastik gorengan. “Kakak puasa, kan?” sambungnya tersenyum.

Alhamdulillah ... Wa yarzuqhu min haitsu layah tasib... (At-Thalaq : 3)

Ternyata tadi itu angkotnya berhenti untuk menaikkan penumpang malaikat yang menjelma jadi mbak2 yang menawariku takjil.

Hanya segelas air putih dan sebiji gorengan. Hanya itu. Tapi begitu bersyukurnya aku, begitu berterima kasihnya aku pada mbak2 itu. Kebayang kan gimana pas kita lagi butuh2nya terus tiba2 ditolongin seseorang yang  bahkan gak kita kenal? Allah maha baik. ^_^

Lah, terus apa hubungannya judul dengan isi curhatan masa lalu eke itu?

Belakangan, beberapa waktu sebelum puasa, dan di bulan puasa begini adalah zaman ustadz2 pengisi ceramah di masjid2 dan di pengajian ibu2 mengumandangkan hadist yang artinya,

Siapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga.”

Ini menjadi wabah berbalas pantun di kalangan ibu2 komplek. Kenapa di kalangan ibu2? Karena biasanya yang masak buat buka puasa di rumah itu ibu2, bukan bapak2. Wkwkwkwk.

Hari ini, ibuku bikinin lontong sayur dan di antar ke tetangga, terus baliknya piringnya udah berisi lontong sate. Besok ibuku ngirimin gado2 lagi ke tetangga, terus baliknya ikan bakar. Besoknya lagi, ibuku nganterin kue2an ke tetangga, baliknya itu piring berisi semangka. Besoknya lagi, ibuku keduluanan ibu tetangga. Ibu tetangga ngirimin kurma, nah ibuku kembali membalas dengan ntah apalah itu. Gitu aja terus sampek lebaran. -_-“

Loh kok gitu?

Iya, soalnya mereka satu majelis pengajian. Mendengarkan ustadz yang sama. -,-

Terus, emang kenapa kalo mereka berbalas pantun? Bukannya bagus, jadi bisa ngerasain makanan lain selain yang dimasak ibu?

Bagus dong. Bagus banget malah. Pas buka puasa banyak menu yang bisa dipilih. Tapi, hei, andai kata si ustadz tau akan hal ini, pasti keningnya akan mengerut. Tembakannya meleset.

Ibu2 komplek pada tau kalo mereka semua sama2 berkecukupan. Mereka mampu menyiapkan takjil mereka di rumah masing2.  Jadi kenapa coba takjilnya nggak diantarkan aja ke masjid? Atau diantarkan ke panti asuhan? Di antarkan ke tempat yang mungkin lebih membutuhkan takjil yang kita buat. Pasti lebih bermanfaat. Pasti yang menerima bersyukur dua kali lipat dibanding mereka yang memang mampu untuk membuat atau membeli takjil.

Kayak kejadian aku dulu. Kalo pas aku di rumah, terus dikasi minuman gelas dan gorengan, aku pasti bersyukur. Tapi rasa syukurku pasti biasa2 saja. Lain halnya kalo pas aku di angkot, gak punya makanan apa2. Punya duit tapi gak bisa dipakek buat beli apa2, terus dikasi takjil. Widiiihhh, saking bersyukurnya sampek awak doakan lah kakak2 tadi itu yang baik2.

Jadi, dear ibu2 komplek ... Cukupkanlah berbalas pantun sampai disini. Esok lusa, mumpung Ramadan masih ada, kirimkanlah rezeky berupa takjil ke tempat yang lebih membutuhkan, ya. Semoga lebih banyak manfaatnya dan lebih banyak pahalanya. Aamiin.

Note : Kalo yang ngebaca ini belum jadi ibu2, kasi tau sama mamak kelen ya. Kalo yang ngebaca kebetulan bapak2, kasi tau istrinya ya. hehe. Semoga ibadah kita berkah. J

Sabtu, 19 Mei 2018

BUKA PUASA BARENG SUAMI (IMAJINER)


#CeritaRamadanKu #Day3

Bismillahirrahmanirrahim.

Masih puasa ketiga kok udah ngomongin buka bareng ya? hehe. Gak apa2. Biar bisa mempersiapkan acara buka bareng kamu dengan lebih maksimal. Eh tapi sebenernya sih ngumpulin orang buat buka barengnya yang repot ya. Hahaha. Pernah ngerasain nggak di awal udah iya2 kali, eehh pas hari H yang nongol cuman empat sampai lima orang doang. Yang lain pada senyap. Kayak obrolan buka bareng yang semangat itu cuman dongeng. Aku sih sering. :v

Tapi berhubung ini masih puasa ketiga, jadi ya belum ada wacana buka bareng sih. Secara kan masih minggu pertama. Biasanya bakal rame tuh mulai di minggu kedua. Kita lihat aja nanti.

Jadi belum ada cerita buka bareng yang akan kubagi hari ini. Aku malah sedang kepikiran gimana buka bareng-ku di tahun depan, insya Allah.

Boleh dong ya, berandai2. Mengkhayal2 subuh2 gini. Hehe.

Tahun ini, insya Allah adalah tahun terakhir-ku jadi jomblo fi sabilillah. Beberapa waktu lagi aku akan menikah dengan seorang teman, yang aku gak pernah menyangka akan menjadi teman hidup. Alhamdulillah. Ternyata berkelana kesana kemari, toh kata Allah jodohku adalah temanku sendiri. Itulah jodoh, ya. Rahasia yang sangat rapat. Ada yang seolah dekat, bisa menjauh. Yang seakan jauh bisa menjadi dekat.

Terus yang ku-khayalkan adalah gimana buka puasa bareng-ku dengan dia nanti. Hehehe.

Aku ini perempuan yang banyak kurangnya. Salah satunya adalah gak pinter masak. (Gak pinter bukan berarti gak bisa, ya geng!) Dulu, sebelum dia melamarku, aku selalu mengeluhkan hal itu. Tapi setiap kali aku pesimis, dia langsung menghibur dengan bilang, “dulu waktu pertama kali bisa naik motor, ayank belajar dulu, kan? Sama kayak masak. Lagian kan ada mas. Mas kan koki gunung. Hehe.” Tapi aku mah memang gitu, gak cukup kalo dihibur gitu doang. Makanya dia langsung nambahin, “lagian sekarang kan udah canggih. Kita mau masak apa aja udah ada resepnya di inet. Atau kalo kita capek kali pulang kerja, ya gak usah masak. Apalah gunanya orang jualan di sepanjang jalan.” Kalo udah dengar ini, wiiiihh, tak terhingga rasa syukur diberikan jodoh yang pengertiannya kayak gini, yang maklumnya tuh bikin adem.

Mungkin pas ngebaca ini, yang sudah menikah lama mikirnya, “yaiyalah namanya pengantin baru. Coba lihat bentar lagi juga ribut.”

Aku gak peduli. Hehe. Biarlah aku (kami) menikmati masa kami. Toh kan gak ngerepotin situ. Wkwkwkkw. :p

Eh kembali ke buka puasa bareng *ehem* suami nanti.

*Aku ngayalnya tuh gini*

Kita bakal duduk berdua di meja makan dengan suasana damai dan menenangkan diiringi lantunan murattal Quran. Terus kuhidangkan teh manis hangat dan kurma sebagai takjil. Gak lupa sepiring bubur nasi plus  ayam suwir kesukaannya yang enyaaakkk karena pake resep mama mertua. Hehe. Dalam khayalanku, dia pasti makan dengan lahap. Entah karena memang enak, atau hanya karena ingin membuat aku senang karena dia suka yang kuhidangkan. Tapi aku yakin, dia gak bakal ngomong, “kok enakan masakan mamak, yank?” Kenapa aku bisa mikir kayak gitu? Karena lelaki-ku itu tau, jika ia melukaiku maka ia sedang melukai dirinya sendiri. *hassiiiikkk*

Bismillah. Semoga tahun depan kita udah bisa buka puasa bareng terus ya, mas. Jadi judul blogpost yang diketika nanti udah gak pake “imajiner” lagi. Aamiin.

Ayafluuuu.. :D


Jumat, 18 Mei 2018

IMAM LUPA, KITA BISA APA?


#CeritaRamadanKu #Day2

Bismillahirrahmanirrahim.

Gimana puasanya, gaes? Masih kuat? Jangan stalking sosmed dia dulu ya, itu berat. Kamu gak akan kuat. Takut puasanya ntar makin berat. Wkwkwk.

Ini postingan kedua hari ini. Bukan kerajinan, tapi karena #CeritaRamadanKu #Day1 yang harusnya ditulis dan diposting kemaren, baru terlaksana subuh tadi. Nah ini postingan hari kedua. Mencoba istiqomah ngeblog dengan konten yang bermanfaat. Bismillah.

Aku mau cerita soal tarawehku di malam pertama Ramadan kemaren. Jadi aku Solat Taraweh di salah satu masjid di dekat rumah. Di sekitar rumahku ada sekitar 3 masjid yang jaraknya dekat dan bisa dijangkau dengan jalan kaki. Biasanya, kalau bosan sama suasana satu masjid, aku beralih ke masjid yang lain. Apalagi kalo banyak jamaah anak2 yang bisingnya naudzubillah, sudah pasti besok aku bakal hunting masjid yang tenang.

Nah, di taraweh pertama kemaren, pilihanku jatuh kepada masjid di tepi jalan besar. Dulu jarang memilih masjid ini karena repot mau nyebrangnya. Maklum, seputaran Tanjung Mulia kan banyak gudang tuh ya. Jadi yang melintas di jalan besar itu adalah tronton2 gede, truk2 gandeng, dan sodara2nya itu. Kemaren memilih masjid itu karena surah pendek yang dibaca panjang2. *Eh gimana sih surah pendek panjang2? Wkwkwkwk.* Jadi sekalian ngulang hapalan.

Taraweh berlangsung khidmat sampai rakaat ke 6. Pas di rakaat ke 7, Imam lupa. Beliau sudah bangkit dari sujud dan takbir rakaat selanjutnya diikuti makmum lain, namun kemudian duduk kembali untuk melakukan tasyahud akhir. Rakaat ke-7 dikiranya sudah rakaat ke-8. Saat itu aku berada di shaf belakang, namun bisa melihat jelas kejadian di depan karena masjid itu tidak memakai hijab. Ada makmum yang sudah mengingatkan Imam akan kesalahannya, namun si imam tidak paham. Maka taraweh kami malam itu terselesaikan hanya dengan 7 rakaat saja.

Khinzib, Syetan Pengganggu Sholat

Lupa rakaat dalam sholat rupanya adalah kerjaan Khinzib. Si syetan pengganggu sholat. Dia membisikkan rayuan dan godaan, sehingga kita lupa jumlah rakaat. Tidak hanya itu, Khinzib juga membuat kita mengantuk, sering menguap ketika sholat, tidak berkonsentrasi dalam sholat, memikirkan hal2 duniawi, sehingga sholat kita tidak khusyu’, membuat kita lupa bacaan sholat yang kita baca, sampai sholat dengan tergesa-gesa.

Ternyata kemarin, Imam sholat taraweh kami telah diganggu oleh Khinzib. Naudzubillah. Jahatnyaa lah si Khinzib ini ya.

Terus gimana cara kita menghindar dari bisikan2 Khinzib?

Dari Abi Al A’la, dari Utsman bin Abi Al’Ash, telah mendatangi Rasulullah SAW dan berkata, “Wahai Rasulullah, syetan telah mengganggu sholat dan bacaanku.” Beliau bersabda, “Itulah syetan yang disebut dengan Khinzib. Jika engkau merasakan kehadirannya maka bacalah ta’awudz kepada Allah dan meludahlah (dengan sedikit ludah) ke arah kiri tiga kali.” (Shahih Muslim, musnad Ahmad, Mu’jam Kabir At-Tabhrani, Al-Adzkar Li Nawawi).

Utsman pun melanjutkan, “Akupun melaksanakan wejangan Nabi tersebut dan Allah mengusir gangguan itu dariku.”

Cara Makmum Mengingatkan Imam

Ini juga belajar dari pengalaman kemarin. Hendaknya imam yang memimpin sholat kita adalah orang yang sholeh, yang baik hapalannya, baik ingatannya, dan baik bacaannya. Namun demikian, kan kita manusia loh ya. memang tempatnya salah dan lupa. Jadi kalo imam sholat kita lupa, itu qadarullah.

Nah, jadi pas imam lupa, kita harus gimana nih?

Kalo imam melakukan kesalahan dalam bacaan, hendaknya makmum mengingatkan dengan menyambung bacaan yang benar. Terus kalo kayak kejadian kemaren, yang salah kan gerakannya tuh. Jadi makmum harus gimana? Makmum harus mengucapkan ‘subhanallah.’ Makmum yang paling bertanggung jawab atas ini adalah makmum yang posisinya berada di belakang imam. Makanya kalo sholat di belakang imam, haruslah orang yang berilmu. Karena kalo Imam lupa, tanggung jawabnya besar loh. Belum lagi kalo tetiba imam batal, maka ia yang harus menggantikan posisi imam.

Tapi kalo di kejadian kami kemaren, imam tidak menyadari kekeliruannya sama sekali. Jadi, kita sholatnya 7 rakaat, dan tanpa di tutup dengan sujud syahwi. Nah loh?

Kewajiban makmum adalah mengikuti imam. Jadi kalau kejadiannya sudah demikian, maka berserah dirilah kepada Allah, memohon ampun dan memohon petunjuk. Tapi tidak perlu mengulangi sholat.
Mudah2an besok si Khinzib kita udah kebal sama gangguannya si Khinzib. Jadi dia gak mempan buat mengganggu sholat taraweh-ku, kamu, dan kita semua. Aamiin.

Semangat tarawehnya, yaa.. Ingat, taraweh itu adalah ajang reunian bidadari komplek yang jarang keluar rumah. Wkwkwkwk. -,-

Kamis, 17 Mei 2018

FAKTA DAN MITOS TENTANG SAHUR


#CeritaRamadanKu #Day1

Bismillahirrahmanirrahim.

Selamat menjalankan ibadah puasa hari kedua. Tadi sahur pake apa? Jangan cuman pake ingatan tentang dia, ya. Karena dia belum tentu ingat kamu. Hahahahaattsyiim.

Kali ini aku mau cerita sedikit tentang sahur. Tapi bukan lagi cerita soal keberkahan, soal keutamaan, dan lain2nya. Karena untuk itu, kawan-kawan pasti sudah tau. Makanya tetap mau bangun, menyiapkan, dan makan sahur walaupun masih sendiri. *eh, apa hubungannya?

Berikut fakta dan mitos yang akrab dengan sahur. Apa aja, ya? Yuk, kita cek.

Makan Banyak Saat Sahur Biar Kuat Puasa Seharian

Iyap, dalam sahur ada keberkahan. Selain itu, ketika kita makan sahur, kita sedang menyimpan energi dan karbohidrat untuk bisa menahan lapar beberapa jam ke depan. Tapi, benarkah dengan makan banyak2 waktu sahur dapat membuat kita kenyang lebih lama?

Dulu, aku ingat banget, waktu masih belajar puasa. Selalu pas sahur mama bilang, “makan yang banyak, biar kuat puasanya.” Dan aku pun makan banyak. *iya, mungkin karena memang congok* Tapi belum lagi siang hari, kok udah laper lagi ya? -__-

Ternyata, setelah gede, aku baru tau. Makan yang terlalu banyak saat sahur justru mendatangkan mudhorat. Lambung yang terlalu penuh akan membuat kita susah bergerak dan malas. Dan ini rentan sekali membuat kita tidur lagi sehabis solat subuh. Bahkan kadang2 langsung terasa ngantuk sehabis sahur. Apa gak bahaya, geng!

Habis makan langsung tidur itu kan sangat tidak baik untuk kesehatan. Masalah fatal yang bisa ditimbulkan adalah naiknya asam lambung dan perut buncit. *Astagaaaaa*

Selain itu, ternyata terlalu banyak makan saat sahur justru menurunkan produktivitas kita di siang hari. Seperti kata Dr. Dr. Ari Fahrial Syam, SpPd-KGEH, FINASIM, FACP, dokter dari divisi Gastroentologi Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI RSUPN Cipto Mangunkusumo yang dilansir CNN Indonesia, “makan berlebihan akan membuat kadar gula darah naik secara mendadak. Kondisi tersebut bisa merangsang produksi insulin berlebihan, dan akan merangsang hormon lain sehingga membuat Anda menjadi mengantuk.”

Menurut Ari, seberapa banyakpun makanan yang kita konsumsi, tetap akan habis dalam waktu 6 sampai 8 jam. Jadi tidak berpengaruh untuk membuat perut tetap kenyang.

Nah, ini nih pencerahan pertama yang kita dapat hari ini. Ternyata makan banyak saat sahur tidak lantas membuat kita kenyang seharian. Mama-ku kemaren ngomong begitu karena biar aku semangat makan sahur. Itu doang. Jadi, nanti kalo udah jadi sama si dia, jangan instruksikan hal yang salah kepada anak2 ya. ^_^

Berbuka Dengan Yang Manis, Bersahur Dengan Yang ...

Bukan, bukan dengan yang masih sayang. Ini jelas mitos. Karena mantan adalah kenangan walaupun dia masih sayang. *Uhuk!

Bersahurlah dengan makanan yang mengandung karbohidrat, protein, dan serat. Jenis makanan ini akan membuat kita kenyang lebih lama. Kenyang lebih lama loh ya. Bukan kenyang seharian. -_-

Karbohidrat bisa kita dapat dari nasi. Yaiyalah ya, orang Indonesia mah kalo sahur gak pake nasi bukan sahur namanya. Bisa juga dari biji2an. Terus kalo protein bisa kita dapat dari telur dan ikan. Jangan lupakan serat yang berasal dari buah dan sayuran. Biasakan makan sahur dengan makanan yang sehat dan mencukupi gizinya, ya. Yang masih sahur pake mie instan, bertobatlah, nak! Nikah sana! Biar ada yang ngurusin. :v

Lantas mengapa saat bersahur kita tidak dianjurkan makan makanan yang manis?

Makanan manis ternyata hanya punya daya tahan selama 2 jam saja. What?! Terus kalo gitu, sahur jam 4, jam 6 udah laper lagi, gitu?

Yaaahh, begitulah kira2. Makanya saat bersahur kita tidak disarankan makan makanan manis. Makan nasi, ikan, sayur dan buah ajalah. Mayan, kan. Lebih longlasting. Wkwkwkwk.

Nah, jadi sudah tau ya, mitos seputar sahur. Semoga bermanfaat.

Terus faktanya apaaa?

Faktanya adalah : bersahur berdua lebih baik daripada sendiri. Semoga yang hari ini masih sahur dewe’an, Ramadan tahun depan sudah berdua-an. Hihihii. Aamiin.


#29haringeblog #ceritaramadanku

Biar pada kenal sama yang nulis. Wkwkwwk. *Puasa2 rindu Sibayak. Gimana iniii? -__-

TIPS MEMPERSIAPKAN HANTARAN


Bismillahirrahmanirrahim.

Maaf lahir batin yaa.. gak ada foto yg cocok, yaudah ini aja. -,-
Sebelum mulai cuap2, izinkan daku memohon maaf terlebih dahulu atas kesalahan dan kekhilafan ya kawan2. Barangkali ada tutur kata atau sikapku yang menyinggung atau menyakiti hati kawan2 secara sengaja ataupun tidak. Semoga ibadah puasa kita di Ramadhan tahun ini barokah, dan semakin gigih untuk menggapai ridho Ilahi. Aamiin. Selamat berpuasa.. ^^


Blogpost kali ini aku pengen berbagi cerita dan serta tips yang mungkin kawan2 perlukan untuk mempersiapkan pernikahan. Mumpung Ramadhan, aku kepingin blog ini lebih bermanfaat. Karena sebaik2 manusia adalah yang bermanfaat untuk orang lain. Jadi kumulai dari yang paling sederhana. Bismillah.

Sebelum kita ngomong lebih jauh, emang apa sih hantaran itu? Apakah sama dengan tunangan? Lamaran? Khitbah?

Kita samakan persepsi kita dulu ya. Biar gak gagal paham. Hehe. Karena dulu, saat menjelang hantaran aku juga sempat dibikin bingung oleh beberapa istilah itu, yang kalo orang awam mikirnya pasti “sama aja. Itu2 jugaknya itu.” Tapi habis searching di KBBI daring, ini yang kutemukan.


Tunangan : calon istri atau calon suami.
Lamaran : Pinang
Khitbah : Peminangan kepada seorang wanita untuk dijadikan istri
Hantaran : Barang pemberian tanda hormat

Itu pengertian baku dari KBBI. Nah kalo menurut istilah, ini hasil yang kurangkum setelah berselancar lagi di inet.

Tunangan : setingkat lebih serius ketimbang pacaran. Kenapa dibilang lebih serius? Karena saat bertuangan, hal ini sudah dikabarkan kepada keluarga besar dan jiran tetangga. Saat bertunangan juga sudah membawa barang2 hantaran sebagai tanda hormat. Bertujuan untuk sampai ke jenjang pernikahan, namun, biasanya dalam pertunangan belum dibicarakan tanggal pasti kapan mereka akan melaksakan pernikahan.

Sementara lamaran (khitbah) : yaitu meminang/meminta/melamar/mengkhitbah seorang wanita untuk dijadikan istri. Tentu saja sudah membicarakan kapan pernikahan akan digelar dan membawa barang2 dan uang hantaran/seserahan. Lamaran sering juga disebut hantaran.

Dalam islam, tidak ada pacaran. Maka sudah pasti tidak ada pula yang namanya pertunangan, right? Islam hanya mengajarkan ta’aruf untuk mengenal calon masing2 dan kemudian mengkhitbah jika sudah cocok.

Sedikit info, kemaren di 25 Maret 2018 aku bukan bertunangan. Hehe. Alhamdulillah, aku dilamar seorang pria untuk dijadikannya istri. Ini kutulis bukan untuk maksud apapun, hanya sekedar kabar. Karena haram hukumnya bagi seorang lelaki untuk mengkhitbah perempuan yang sudah berada dalam pinangan saudaranya. -,-

Nah, jadi apa dan gimana sih tips mempersiapkan barang2 hantaran itu? Lets check this one out!

1.      Barang2 seserahan atau hantaran itu adalah barang2 yang memang akan kamu gunakan. Atau lebih tepatnya, beli-lah barang2 yang memang kamu butuhkan. Bukan cuman sekedar biar seserahannya kelihatan banyak dan mewah. Ingat, mubazir itu kawannya syetan.

2.      Sebelum ke pasar, kamu harus menyiapkan list barang2 apa yang harus kamu beli. Ini taktik supaya gak ada barang2 yang ketinggalan. Trus juga gak bingung mau beli apa pas nyampek pasar. Dan satu hal yang paling penting, list belanjaan itu bakal mencegah kamu yang kalap geliat barang2 bagus.

3.      Tetapkan budget. Ini penting. Kalopun calon suami kamu ngasi anggaran unlimited. Tapi pastikan kamu gak kayak orang yang gak pernah belanja. Ini baru belanja hantaran, loh. Akan butuh banyak dana untuk persiapan acara hantarannya dan sejumlah uang yang akan dihantarkan nantinya. Terlebih lagi, kamu harus lebih banyak berfikir ke masa setelah pernikahan. Jangan sampai pas belanja boros2, nah pas habis nikah gak punya saving samsek. Jangan ya.. Jangan..

4.      Setelah selesai belanja, sekarang saatnya mencari tukang dekor dan tukang desain barang2 hantaran yang sudah kamu beli tersebut. Kan gak lucu ya, keluarga calon suami ngebawa barang2 itu masih dengan bungkus kresek waktu diantar ke rumah kamu. Hihihi. Kalo aku kemaren pake kotak akrilik satu set biaya desainnya sekitar 450ribuan. Biar bisa banding harga.

5.      Teruuus, kamu perlu mikirin kira2 rumah perlu di dekor apa nggak. Biar terasa suasana lamarannya. Kalo aku kemaren gak pake dekor sih, karena waktunya mepet. Dan saking mepetnya gak tepikir lagi mau ngedekor rumah. -__- kalo bisa diulang acaranya, pengen di dekor deh rumahnya. Wkwkwkwkwk.

6.      Siapin tukang make up. Di hari dimana kamu dilamar, kamu artisnya. Jadi harus cantik. Kalo ini aku rekomendasikan tukang make up aku dari zaman wisuda, cek akun IG zikria_beauty_makeuphijab yaa.. cantek dan harga gak bikin kantong sobek.

7.      Biar cakep, ada baiknya kamu dan calon suami memakai baju senada. Gak mesti harus seragam. Yang penting senada. Biar cakep aja kalo di foto. Ini tuh banyak yang sering kelupaan saking meriahnya mempersiapkan yang lain2. 


8.      Bicara soal foto, jangan lupakan abang2 fotografer untuk berpartisipasi di acaramu, ya. Jangan biarkan moment spesial hanya diabadikan dengan kamera hp. Sayang banget! Oh iya, biasanya akan ada video sinematic yang akan dibuatkan sama fotografer dan timnya. Saranku, kamu banyak2 lihat referensi sinematic orang2 dulu. Jadi kamu tau mau gimana. Terus komunikasikan tema yang kamu mau sama fotografer atau vdeografernya. Biar hasilnya memuaskan. Hehe.

Mempersiapkan acara lamaran memang gak semudah yang kita pikir, kawan2. Kelihatannya simpel, baru lamaran doang, tapi ternyata pas ngejalaninnya, duuhh.. Hehe.. Tapi gapapa, Allah janjikan akan ada kemudahan dalam kesulitan sebanyak dua kali. Percayalah, janji Allah itu pasti.

So, selamat mempersiapkan lamaranmu ya.. J