Jumat, 11 Maret 2016

MY JOURNEY – AIR TERJUN DWI WARNA, SIBOLANGIT

Bismillahirrahmanirrahim.

Setelah sekian lama kepingin banget menyentuh Air Terjun Dwi Warna, atau yang akrab disebut Air Terjun Dua Warna, akhirnya tanggal merah kemaren berhasil kumanfaatkan buat ngetrip kesana. Dengan jumlah rombongan yang tadinya rame, sampek menyusut, dan semakin menyusut menjelang hari H, ternyata kita tetap bertekat berangkat. Memilih untuk ngetrip aja dengan sisa orang yang ada.

Tracking awal, sungai pertama yang kita lewati
Bertujuh, kita berangkat meninggalkan kota Medan menuju lokasi dimana si cantik dengan warna putih dan biru itu berdiam. Perjalanan cukup lancar mengingat hari Rabu kemarin adalah hari bertanggal Merah. Sekitar 2 jam, kita tiba di Sibolangit. Dengan bismillah kita berangkat menuju pintu rimba dan pas nyampek langsung disambut sama ranger ganteng, Bang Abdi. Gak nyangka banget, pas kita masuk ke pos, mau registrasi, nongollah dua orang yang gak asing. Yang katanya kemaren mau join, tapi akhirnya ngebatalin karena ada acara keluarga. Dan ternyata pemirsaaahh, kita dikerjain. Mereka ternyata emang bisa ikut, tapi ngerjain kita. Nge-tes kali yak, kita tetep berangkat apa nggak. Padahal, ya kita tetap berangkatlah dengan atau tanpa. *eaaakkk

Sungai kedua
Registrasi dikenakan Rp. 25.000/orang. Per keberangkatan dari pintu rimba, ada dua ranger yang mendampingi. Nah, kemaren kita di dampingi Bang Abdi dan seorang rekannya yang gak tau namanya, soalnya belum kenalan. :v Selain kita, ada dua kelompok yang mereka pandu. Jadi mungkin kita jalan bareng sekitar 30an orang.

Ini pas tracknya mendaki. 
Jalan rame-rame, nyeletuk sana sini, ketawa2 bareng, cukup berhasil bikin kita tetep semangat buat jalan. Capek sih, tapi seru. Kanan kiri pohon2 tinggi. Di sebelah kiri kita ada parit sungai dengan air jernih. Jalur trackingnya mulai kerasa pas udah setengah jam jalan. Mendaki, gengs. Kayak panjat tebing gitu jadinya. *lebay ya? Biar deh* sambil sekali-sekali istirahat dan foto2, gak kerasa kita udah jalan hampir 2 jam. Eh, kerasa ding. Pegel. Rangernya asal ditanyain, “masih jauh?” pasti jawabannya, “lima menit lagi.” Awalnya semangat, tapi lama2 nyadar juga kalo ditipuin. :v

Sebelah kirinya jurang, gengs
Kalo di awal track tadi sebelah kiri ada parit jernih, di kanan ada pepohonan, semakin masuk ke hutan, kanan kiri kita pohon mulu. Ada beberapa tumbuhan pakis juga, terus ada pohon apalah yang berduri. Sempet kesayat soalnya tangan aye. Itu masih belom seberapa, semakin masuk, kita nemu track yang datar, jalan setapak, tapi di sebelah kirinya jurang. Kita juga menyebrangi 3 sungai dengan berjalan, melangkah satu per satu di batunya. Kurang hati-hati hasilnya ya kepleset.

Belum selesai sampe disitu, akhirnya kita nemu jalur tracking yang masya Allah. Turunan yang pake tali buat pegangan. Jalurnya menurun, dan lumayan tinggi lah turunannya. Makanya dilengkapi tali pegangan. Dibantu ranger, akhirnya kita berhasil melewati jalur itu dan sempet foto-foto dulu. :v Sesulit apapun perjalanannya, tetep kudu diabadikan. Hahaha.
Ini Track Paling Wow !

Well, ternyata jalur track yang subhanallah itu mengantarkan kita pada deru air terjun yang menggoda. Dari jauh kita ngeliat dua warna yang cantik itu, dan kita terpesona. Jalur tracking yang panjang dan melelahkan itu akhirnya berujung pada ciptaanNya yang luar biasa. Aku udah sering lihat foto Air Terjun Dua Warna di internet, tapi ternyata melihat dengan mata sendiri jauh lebih indah. Cantik. Air yang terjun ke bawah dengan warna putih jernih, ditampung oleh wadah ciptaan Tuhan yang airnya berwarna biru.

Tracking sih adek kuat, bang. di php-in kamu aja yang gak kuat. 
Cewe2 setroooong. hahaha..












Saking antusiasnya kita, belum apa2, udah lari aja buat nyentuh airnya. Gak sabaran, padahal belom makan. Haha. :v

Sungai ketiga yang kita lewati menuju Air Terjun Dua Warna
Pas kita nyampek, lokasi air terjunnya rame banget. Padat. Mo foto-foto aja syusah, soalnya terhalang sama orang lain yang juga kepingin foto di air terjunnya. Mungkin karena tanggal merah kali ya?

Oia, di lokasi air terjun Dua Warna ada satu lagi air terjun yang lebih kecil. dan airnya mungkin beberapa derajat lebih tinggi dibanding Air Terjun Dua Warna. Soalnya pas kita udah kedinginan, nyentuh air yang di air terjun yang satunya berasa hangat. Dan kedua air terjun ini sama padatnya. -_-

Di lokasi ini juga ada air yang bisa langsung diminum juga. Jadi kita gak perlu stand by berbotol2 buat perjalanan pulang pergi. Cuman prepare di perjalanan pergi aja. Lumayan kan ranselnya jadi lebih ringan. Maklum, ransel bawa masing2, euy. Kalo kemaren pas ke Pelaruga ada ranger yang ngebawain tas. Eh, tapi gatau bayarnya berapa. Haha.


Kita bergerak pulang jam 3 sore. Tapi gegara nyariin anggota rombongan lain, jadi ngaret setengah jam. Perjalanan pulang kan biasanya lebih cepat ya dari perjalanan pas pergi. Tapi kemaren mungkin karena emang udah capek, lututnya udah gemeteran, jadi jalannya emang gak secepat pas berangkat.
Malah pas dicobain buat naikin speed, jatuh akunya. T_T kaki nyangkut di akar pohonlah, kepleset lah, adaaa aja masalah. Katanya sih wajar, karena kakinya udah capek, jadi wajar kalo dia lemah. Ntah memang karena capek, ntah karena mengkek. Wkwkwk.

Kita nyampek pintu rimba jam setengah 6, dan kita belum menjama’ solat. Sementara toiletnya antriannya panjaaaang banget. Ditawarin bg Abdi sih buat ke rumahnya aja, tapi karena rempong, akhirnya kita pake toilet disitu aja. Sekali masuk berdua. Hahaha. :v Saking keteterannya biar cepat dan masih dapat waktu, aku sama beb sampek rebutan gayung. Alhamdulillah masih dapat waktunya buat jama’.


Pokoknya seharian ini, kita nikmatin banget perjalanan masuk keluar hutan. Trackingnya seru, pemandangannya keren, pengalamannya luar biasa. Semoga nanti ada kesempatan untuk mengunjungi kembali. J






4 komentar:

  1. Dulu pernah mau mampir ke sini. Tapi pas sampai di lokasi udah jam 3. Jadinya nggak jadi. Dari Medan jauh sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya dari pusat kota Medan cuman 2 jam. Mungkin kamu berangkatnya kesiangan. Lain kali mampir deh. Seru!

      Hapus
  2. cie, temannya cewek semua. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. yg cowok off the record, mbeng.. :v

      Hapus