Rabu, 04 Oktober 2017

MY JOURNEY – PAROPO


Ada banyak sekali tempat yang ingin kusambangi. Jalan-jalan ke pelosok negeri, lantas merambah keluar negeri. Salah satu tempat yang ingin kukunjungi adalah tempat ini, negeri indah kepingan surga. Sudut berbeda dari Danau Toba, Paropo. Salah satu spot yang belakangan lagi viral di media saking cantiknya.
Sudah beberapa kali berencana berangkat, sudah beberapa kali nyaris berangkat, dan sudah beberapa kali mengecewakan orang lain gegara batal berangkat. Finally, liburan hari tasyrik kemaren berkesempatan membolang kesana. Barengan sama keluarga besar pecinta travelling. :v 

Jadi ceritanya kita udah rencanain ini dari jauh2 hari. Bukan hanya karena memang kepingin banget, tapii juga karena numpang. :v Iya, kita numpang duduk cantik di mobil Pak Turut. Di beberapa postingan aku juga pernah cerita kalo Pak Turut dan keluarga emang doyan jalan2 dan suka ngajakin kita buat ikutan. Jadilah kita berangkat hari Sabtu pagi.

Perjalanan dari Medan menuju Paropo harusnya hanya berkisar 4 jam saja. Tapi karena kemarin kita emang niat banget jalan-jalannya, jadi kita muter2 dulu ke Siantar. Ceritanya kita mau makan siang di Kebun Teh Sidamanik yang yaaahh udah sama2 tau lah kita ya gimana segernya mata memandang lahan kebun teh yang luas banget dan hijau banget itu. Apalagi pas cuacanya cerah, langitnya biru. Iiiii uuuu ntahlah wee.. cantek kaleee.. :v




Jadi kemaren kita nyari pohon rindang buat makan siang di bawahnya. Di tepi jalan udah ada beberapa spot foto yang dibuat masyarakat setempat. Kayak bentuk2 love, bacaan Sidamanik, pokoknya mirip2 kayak yang lagi viral juga itu lah. Tapi entah kenapa kemaren gak kepingin foto disitu. Gak tau deh. Udah gak wow lagi rasanya. Mungkin karena udah banyak banget yang foto dengan background begituan. Kita cuman foto2 di kebun teh aja. Itu juga sebentar doang. Udah nempuh perjalanan lima atau enam jam-an kita diperjalanan, nyampek langsung makan dan foto2 bentar, abis itu jalan lagi. :v niat banget yaaa jalan2nyaaa.. hahahaha..

Kembali, menempuh perjalanan lima jam, kita nyampe ke tempat idaman. Surga kecil di tepian danau Toba. Yang viral di medsos sih namanya Paropo. Tapi waktu acara seribu tenda yang diadakan sama MTMA Sumut kemaren, nama lokasinya Silahi Sabungan. Aku gak tau persis sih gimana batas wilayah antara Paropo sama Silahi Sabungan. Tapi setelah searching, akhirnya aku tau. Paropo adalah salah satu desa yang ada di kecamatan Silahisabungan, kabupaten Dairi. Dan aku juga akhirnya tau, Silahi Sabungan itu nulisnya tanpa spasi ; Silahisabungan.

Hayooo.. yang udah pada kesana, udah tau belum nama lokasinya dengan tepat? :v Kalo jalan jangan Cuma jalan, gaes. Lumayan ilmunya bat nambah wawasan. :D

Pas nyampek, kita disajikan pemandangan luar biasa awesome. Pinggiran Danau Toba yang landai persis pantai. Angin sepoi yang lembut. Suhu yang hangat. *Ini yang luar biasa yang nantinya bikin aku punya alasan kuat untuk kembali. Di sisi yang lain tampak bukit hijau kekuningan yang tersusun rapi. Trus ada semacam bukit kecil, yang agak terpisah, ya walaupun daratannya masih menyatu dengan daratan tempat kita berpijak, tapi kalo dari jauh kayak pulau gitu. Unik. Cantik. Masya Allah, warbyasaaaakkk..

Jadi kita dirikan tenda di bawah pohon mangga rindang. Kita bawa tendanya banyak banget, tapi kecil2. Jadinya dalam satu tenda hanya ada satu orang. Kalo dipikir2, awalnya aku ngeri loh tidur di tenda sendiri. Tapi realitanya, begitu masuk tenda, aku pulas sampek subuh. :v Itupun kebangun karena sayup2 dikejauhan kedengaran lagu india mendayu2 :v Mungkin karena pake sleeping kali yak? Hahaha.. :v

Pagi yang aduhai itu kita buka dengan solat subuh dan ke-rempong-an bikinin “bolu” ulang tahun Pak Turut. Setelah malamnya kita bikin sureprice nyanyi-in lagu selamat ulang tahun sampek bikin Pak Turut yang udah tidur kaget. Paginya kita niat banget mau bikinin sureprice lanjutan. Hehe.

Finally, setelah dua jam berjibaku dengan urusan masak memasak, kita berhasil bikin “bolu” kece ala koki gunung, Bintang Pujangga. Mantap jiwa lah pokoknya. :D kata Pak Turut, ini salah satu moment jalan2 yang luar biasa karena sekalian ngerayain ulang tahun. Pake “bolu” anti mianstream pulak. Hahaha.

Eh terus, pasti pada kepo, itu air Danau Toba-nya bisa di mandiin gak? Karena menurut beberapa kabar yang beredar, diseputaran Paropo ini banyak keramba ikan, yang otomatis bakal bikin air danau beraroma tak sedap.

Itu gak bener pemirsaaahh. Buktinya aku berjam-jam nyebur, gak muak2, gak bosan2. Betaaaahh kali berenang2 bebek di danaunya. Tau kenapa? Airnya gak dingin! Ini tuh awesome. Biasanya kalo mandi2, pasti airnya dingiiiiinn syekali dan bikin kita gak betah berlama2. *Kecuali mandi2 di kolam renang. :v tapi kemaren disana, i swear, that is sooooo amazing. Enak kali weee... betul akuuu... kesana lah klen, klen coba sendiri. Pasti ketagihan keleeenn..  :D

Teruuuss, danaunya itu kan landai tuh. Jadi kita bisa atur kita mau berenang di kedalaman yang seberapa. Trus kalo bawa dedek kecil, bisa loh. Suhunya gak ekstrim. Ntap lah pokoknya we! Ntap!

Satu lagi, kalo udah kesini, jangan lupa buat naik ke bukit yang aku bilang mirip pulau itu. Di puncaknya kita bisa foto2 dengan background yang keren. Ya emang sih, tergantung keahlian fotografernya juga buat ambil angel-nya. :v

Wajar banget ini destinasi viral dengan cepat di media. Gimana enggak? Aksesnya mudah. *Gak pake tracking, gaes. Abis parkir langsung dapet. Gak terlalu jauh dari Medan. Dan view-nya seindah ini.

Kamu belum pernah kesini? Yuk ah, atur schedule!

Eh, tapi, bijaklah dalam travelling. Perkirakan cuaca yang sedang ekstrim, ya.

Trus, jadilah penikmat alam yang dirahmati Allah dengan cara menjaga kebersihan. Bawa pulang sampah mu, oke?

Jadiii, kapan mau ajak aku kesana lagi? ^_^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar