My Special Zone

Jumat, 31 Juli 2015

CEWEK *Cowok Harus Baca!*

Bismillahirahmanirrahim

Hobbynya makan, cita-citanya langsing. Hobbynya makan kacang, cita-citanya gak jerawatan. Kesukaannya jalan-jalan, tapi cita-citanya tetep putih. Kepinginnya dilamar, tapi diajakin pacaran mau aja. รจ Cewek.

Iya, kita suka banget ngelakuin something yang ekspektasi dan realita itu berseberangan. Kayak kepingin dingertiin cukup dengan ngasi kode. Padahal kita semua juga tau, makhluk yang namanya cowok itu kadar peka-nya tipiiiiiss banget. Tapi ya gitu, demi gengsi yang gedenya pake banget, ya akhirnya pasrah aja kalo kode keras yang dikasih tuh Cuma dianggap angin lalu. -_-

Banyak maunya emang udah sifat cewek dari sononya. Harusnya tuh cowok bisa ngerti, iye kagak? *Nyari supporter* Tapi eits, jangan pikir ini curhat colongan yak. Ini tuh sengaja ditulis buat jadi wadah aspirasi cewek-cewek yang ngerasa amat sangat terabaikan oleh kamu yang nggak peka banget. Wkwkwk.

Cewek itu kan princes, kaan? Haha. Yaiyalah. Kalo kita princes, lo pada boleh lah jadi prince-nye. Tapi ayo dong, perlakuin kita kayak princes beneran. Hormati, hargai, dan jadikan kita merasa menjadi perempuan paling bahagia di dunia. Hasiiikkk. :v

Maksud aku, kalo kita emang beneran princes di hati lo, kenapa nggak lo perlakuin kita dengan cara yang lebih elegan dari pada sekedar macarin? Karena sampe kita seumur gimana juga, yang namanya pacaran itu tetep nggak pas buat ngebikin kita ngerasa bak princes. Kenapa? Karena kamu juga bukan prince. Kenapa lagi? Karena kamu nggak berani datengin keluarga kita, meminta kita dengan cara terhormat untuk kamu bahagiain. Yah, kalo Cuma buat bikin seneng, toh, sebelum ada kamu pun kita udah seneng. Udah banyak hal yang lebih berharga dibanding kehadiran kamu yang katanya bisa bikin kita lebih bahagia tapi belum untuk memenuhi sunnah rasul untuk menggenapkan agama. *Berat kali tulisan adek ya bang. -_-

Sebenernya aku emang nggak ngerasa pas buat nulis kayak beginian. Aku masih ngerasa nyaman sama single bermartabat yang aku sandang. *Sihiiiyy.. single bermartabat, mak eee.. wkwkwk.. * Tapi, aku ngerasa penting nulis ini karena banyak pasangan yang udah jalan lamaaa banget, udah bertahun-tahun, bahkan kalo mereka nyicil mobil, udah hampir lunas, nggak juga berujung ke penyebaran undangan. Kan gak lucu. Dan nggak asik juga.

Bayangin, mereka tuh udah jalan lama. Keluarga masing-masing udah oke, tapi kenapa nggak naik level juga coba hubungannya? Kalo dari beberapa temen yang sengaja aku kepoin sih, ada beberapa alasan. Kayak belom siap, belom ngerasa mantap, belom ngerasa mapan, masih enak sendiri. Hellloooowww.... lo macarin anak gadis orang bertahun-tahun dan alasan lo bener-bener nggak masuk akal. -_- Ini nih yang ngebikin si cewek rugi banyak. Banyak banget malah. Hampir bangkrut. Gimana nggak, kalo aja mereka udah nyerahin segalanya, perhatian, peduli, sayang, dan seterusnya dan seterusnya itu tiba-tiba si cowok milih perempuan lain yang katanya lebih baik. Lebih terjaga. *Benamkan aja lah adek, bang!*

Makanya, kamu sebagai cowok, ayo dong, ambil sikap. Jangan cuman mau seneng-senengnya aja. Jangan ngabisin waktu buat orang yang kamu belum yakin untuk jadi partner of life kamu. Pacaran itu cuman bikin kamu terkungkung zona nyaman, dan pada akhirnya nggak maju-maju. Terus, ini juga ngerugiin princes-nya kamu. Harusnya mereka bisa lebih focus memperbaiki diri, lebih focus mengukir prestasi, tapi karena kamu, dan tertekan karena kamu nggak kunjung ngelamar juga akhirnya mereka mandek dengan keadaan yang ada. Kasian kan?


Jadi, yuk, kalo belom pas dan belom pantas, mari sama-sama membentuk diri jadi princes dan prince yang sebenarnya. Jangan buang waktu percuma. Percaya saja, perempuan yang baik hanya untuk laki-laki yang baik, dan begitu sebaliknya. Jangan lupa keep praying, galz. Semoga Allah mempertemukan kita dengan seorang yang bisa menjadi imam kita dunia dan akhirat, yang bisa membawa kita menuju kebahagiaan dunia dan kebahagiaan akhirat. Aamiin ya Rabb. ^^

Senin, 27 Juli 2015

SERBA-SERBI 27

Bismillahirrahmanirrahim

Yang tadi udah masuk sekolah mana suaranyaaa?? Yang dari kemaren ngalamin mimpi buruk angka 27 dimana-mana, yang pas liat kalender ngerasa tanggal 27 berasa ada serem-seremnya gitu? Hahaha… gak Cuma murid deh kayanya yang nganggap tanggal 27 Juli ini horror. Memang berasa sedih gitu karena tanggal 27 telah mengobrak abrik kebahagiaan liburan panjang kita. Kalo saat ini ada tawaran pinjaman mesin waktu doraemon, pasti pada kepingin ngulang hari pertama kali liburan. Wkwkwk.

Tapi, hei, banyak juga loh yang antusias sama tanggal 27 ini. Siapa? Kamu, bukan? Oh, iya, kita kan sehati, jadi tanggal 27 kayaknya kita sama-sama masih kepingin tanggal 27 itu minggu depan ya. :v

Jadi setelah dipantau-pantau, yang bahagia abis-abisan dengan munculnya tanggal 27 level 1 ditempati oleh anak baru. Iya, anak kelas VII sama anak kelas X. you know what, meskipun mereka bakal dihadapkan pada kakak-kakak senior yang selalu benar dan nggak pernah salah, mereka akan memasuki tahap baru dalam dunia mereka. One step to be an adult man. *Kalo aja lo tau jadi orang dewasa itu beratnya ampun, dek*

Level dua disandang oleh para senior, khususnya anak-anak OSIS, dan anak ekskul yang ikutan berpartisipasi dalam rangka MOS. Iya-in aja deh. Lo selain mau ngenalin adek-adek anak baru tentang sekolah, pasti lo mau sekalian ngerjain mereka, kan? Wkwkwk. Gue udah duluan ngerasain soalnya. :v

In the next level adalah para jones. Wahahaha. Setelah gagal nyari pacar di tahun ajaran 2014-2015 kemaren, saatnya mereka berburu di tahun ajaran 2015-2016. Kali aja ada salah satu wajah cupu adek kelas yang lugunya masih se-lugu kapas putih yang kecantol. Sebenernya agak susah juga sih buat jones-jones ini. Soalnya, biasanya anak-anak baru pada kepincut sama yang nge-MOS mereka, atau yang nampilin keahlian atau penampilan pas pacara penyambutan mereka. Jadi kalo lo jones, dan lo bukan aktivis, bukan penggiat salah satu ekskul, lo harus kerja keras, men!

Moment 27 ini juga banyak dimanfaatin sama mereka yang menempati level ke-empat, alias level yang kayaknya gak banyak-banyak amat pesertanya. Hari pertama masuk sekolah setelah lebaran kan halal bi halal tuh. Nah, halal bi halal ini identik dengan salam-salaman. Kesempatan inilah yang ditunggu para penunggu level empat. Yap, modusin kakak kelas sama guru-guru cakep. Wkwkwk. Awalnya sih salaman doang, terus dengan modus sim salabim, udah dapet aja tuh pin atau nomer hp-nya. Salut sama orang-orang yang ada di level ini. *Gue dulu pas nyobain gitu, gagal bro* :v
Anyway, selain empat level orang terbahagia atas hadirnya tanggal 27, ada juga beberapa level orang yang paling miris ngadepin tanggal ini. Siapa dia? Lets check it out.

Level pertama ditempati oleh mereka yang selama liburan punya rutinitas bangun siang. Iya, bangkong everyday. Masih bagus kalo inget solat subuh. -_- Nah, level ini yang pasti bakal sedih ampun-ampunan ninggalin liburan. Gimana gak sedih, biasanya bisa bangun jam 8, eh, di tanggal 27 dan seterusnya harus bangun jam 5 pagi biar gak telat. Miris. Makanya, mau libur gak libur, bangunnya jangan siang ya, nak. *Iyeee maaakkk*

Terus, disambung sama mereka yang belum puas liburan. What? Udah libur hampir sebulan, masih belom puas juga? Are you kidding me? Nggak, gue gak becanda. Maksudnya, mungkin selama liburan panjang itu, doi belum ngelakuin something yang sebenernya kepingin banget dia lakuin. Misalnya pas lebaran kemaren, kepinginnya sih mudik, tapi karena suatu hal, gak jadi mudik. Atau, kepingin wisata alam, tapi belom kesampean, atau kepingin hiking, tapi waktunya belom pas. Eeeh, tau-taunya udah tanggal 27 aja. Ini juga level yang miris sih. Soalnya aku masuk ke level ini. T_T *Mudik sih emang, tapi mudiknya ke kota lagi. Wisata alamnya Cuma di angan-angan. Kasian kali adek, bang.*

Level ketiga ditempati oleh mereka yang udah betah mendem di rumah. Biasanya pulang sekolah melalak dulu, sekarang udah jadi anak emak. Doyan banget di rumah. Katanya sih sambil belajar masak, belajar beres-beres rumah. Hahaha.. ini level kayaknya absurd banget. Wkwkwk. Jarang-jarang ini. Kalo lo jones, dan lo nemu cewek kayak gini, perjuangin, gaes. \^o^/

Well, itulah serba-serbi 27 yang akhirnya kutulis gara-gara udah jam segini si adek belom pulang juga. Gak ada kawan cerita, gak ada kawan begadoh, gak ada kawan ketawa-ketawa. Ngilangin sepi aja sih judulnya. Kalo menghibur, ya syukur. Tapi kalo gak menghibur, jangan kabur. Mudah-mudahan esok lusa bisa bikin lara kamu terlipur. J

See yaa.. ^^

Sabtu, 25 Juli 2015

NASTAR

Bismillahirrahmanirrahim.

Mumpung masih syawal, masih bulannya maaf-maafan, bulannya silaturahim, yuk, mari kita jalin silaturahim, perbaiki yang kemarin retak, pererat yang sudah dekat. Semoga Allah senantiasa menjadikan kita manusia-manusia yang beruntung karena hablum minannas kita baik. Aamiin.

Selaku tuan rumah di Mimpi-mimpi Penulis Amatir ini, daku juga mohon maaf yang sebesar-besarnya kalau ada postingan yang menyinggung, dan kalau kita sempat berkenalan di dunia nyata, dan ada kekhilafan atau kesalahan, mohon di maafkan ya. Termasuk karena daku udah tega bener nggak mosting-mosting sampe bikin kamu kangen. Wkwkwk. *dilempar sepatu*

Anyway, gimana? Lebaran udah berhasil bikin kamu lebar-an, belum? Gimana rayuan maut sajian hari pertama lebaran? Kalau di kota-ku yang panas-panas menggoda ini, biasanya sajiannya itu lontong sayur, atau kadang-kadang pake kuah kacang. Ada ketupat, rendang, dan kue-kue. Mungkin di kota kamu juga mirip-mirip kayak disini ya. Atau malah lebih spektakuler? Whuaaa, pokoknya sajian Lebaran tuh emang bikin ngiler. Kita benar-benar merayakan hari kemenangan setelah sebulan penuh menahan lapar dan dahaga dari fajar sampe senja. Jadi buat yang puasanya berantakan, malu dong sama opor dan rendang. Hahaha.

Tapi yang kepingin aku bahas disini tuh bukan lontong, ketupat, opor atau rendang. Aku kepingin ngomongin soal sejenis kue kering sajian lebaran yang kudu banget ada pas lebaran tiba. Apaan? Nastar. Yup, si bulat-bulat isi selai nanas ini memang kayaknya udah khas banget sama lebaran. Eh, atau, apa perasaan aku aja?

Soalnya sejauh ini, sampe usia aku udah banyak gini *ehem, setaun lagi udah seperempat abad* setiap lebaran, pasti emak selalu bikin nastar. Belum lagi kalo silaturahim ke rumah sodara, rumah temen, bahkan sampe halal bi halal komunitas aja nastar selalu tersedia. Tanya kenapa?

Teksturnya yang lebut dan renyah emang selalu paling dikangenin dibanding jenis kue-kue lain. Penggemar kue ini juga gak berbatas usia dan tampang. Dari tua-muda, jelek-cakep *apasih* pasti suka. Sayangnya, pas kita bikin nastar, kadang-kadang suka rempong karena gak tau resep, atau udah di-uleni, hasilnya terlalu lembut atau terlalu keras. So, daku sebagai chef profesional *sambil tepuk dada* di rumah ini, ingin membagikan resep nastar oke punya buat kamu. Udah, gausah monyongin bibir gitu. Di rumah ini isinya cuman tiga orang. Aku, dan kedua adik lelaki-ku yang udah jadi abang-abang. Sebagai cewek sendiri, yaaahh, sudah pastilah aku yang jadi ratu dan jadi babu sekaligus. Biar kata gak suka masak, ujung-ujungnya memang harus ke dapur

karena adik bungsu-ku gak doyan makan diluar. Biasa, sok sehat. Katanya kalo makan di luar terlalu banyak penyedap dan apalah-apalah itu. Jadi kalo aku ngaku-ngaku chef professional, iya-in aja. Soalnya tingkat rumah ini doang. :v

So, karena udah agak-agak rajin berjibaku dengan dapur, jadi akhirnya kita memutuskan bikin kue lebaran. Gak beli. Soalnya kalo beli muahaaall, cyiiin. Sekilo-nya aja 110 rebu. -_-“
Well, kalo kamu udah kadung beli buat lebaran tahun ini, kali aja tahun depan kamu kepingin bikin sendiri. aku kasih resepnya dari sekarang deh. Ini dia,
Untuk adonannya,
  • ½ kg tepung terigu
  • 300 gram gula halus
  • 450 gram margarine
  • 100 gram keju cheddar
  • 3 butir telur (kuning-nya saja)
  • ½ ons susu bubuk
  • ½ kotak tepung tepung maizena
  • sedikit keju yang sudah diparut untuk taburan

Campurin semua bahan, aduk rata. *aku lupa step-step yang mana duluan. Ahahah.* uleni jangan terlalu lama, nanti keras.

Diamkan adonan sebentar, lalu bentuk adonan tersebut dengan mengambil sedikit adonan tadi, pipihkan, dan masukkan adonan selai nanas. Kemudian bentuklah menjadi bulat.

Setelah itu, oles atasnya dengan kuning telur yang dicampur dengan pewarna makanan warna kuning, boleh dikasi beberapa tetes minyak makan juga biar kinclong. Terus taburi keju.

Untuk selai nanasnya,
  • 1 buah nanas (parut terlebih dahulu)
  • 1 batang kayu manis
  • 2 bungkus vanili
  • 10 sdm gula pasir (sesuaikan manisnya dengan selera)
Campurin nanas yang sudah diparut sama  1 batang kayu manis, 2 ungkus vanili *kalo kebanyakan, 1 aja juga boleh* tunggu sampe kering. Terus masukin gula sesuai selera. Tahun lalu, selai nanas yang kubuat gak kering-kering, gak tau kenapa. Jadi atas saran beberapa ahli, aku masukin satu sachet agar-agar. Dan, Alhamdulillah kering juga.

Oia, pastikan selainya manis yaah, biar ntar pas makannya gak perlu sambil kaca-an. :D

Nah, selamat mencoba. Semoga berhasil. ^^


Salam manis dari penulis amatir yang hampir mahir. :D