Kamis, 17 November 2016

MY JOURNEY - Perjalanan Menuju Sembuh

Ini bukan cerita jalan-jalan seperti sebelum-sebelumnya. Ini curahan hati seorang yang jarang banget sakit sampai harus terbaring lemah dan harus cuti kerja sampai berhari-hari. Well, ya, si wanita sok strong itu (baca : aku) terserang demam tinggi dari sejak hari Sabtu, 12 November 2016 lalu.

Cuaca Medan memang kurang bersahabat belakangan ini. Sebentar panas, sebentar hujan, sebentar hujan panas, mudah2an aja gak pake hujan air panas. Ekstrimnya cuaca, ditambah kelelahan, ditambah bolak balik ujan2an, berakibat pada imun yang melemah dan mengundang penyakit.

Aku udah terasa badan gak enak sebeneranya dari sejak seminggu lalu. Makanya memang sengaja gak naik motor, biar gak kena angin. Eh, pas Sabtu kemarin, pas ngira udah agak enak, di jalan kena hujan panas. Jadilah malamnya demam tinggi.

Minggunya aku ke klinik, berobat. Dikasi resep dan disuntik. Abis minum tuh obat 3 kali minum, aku langsung berasa bugar, fit. Sehari aku ambil cuti buat recovery. Kan minimal biar badan gak kaget langsung kerja. Besoknya, Selasa, aku masuk ngajar. Pokoknya gak ada masalah sama sekali. Dan karena aku ngerasa udah fit bener, jadi aku gak nerusin obat yang dikasi sama dokter. Seharian itu pokoknya aku bisa beraktivitas dengan sangat baik dan bersemangat.

Tapi ternyata pemirsaaaahh, Rabu pagi, pas mau berangkat ke sekolah, daku kembali mengalami gejala yang kurasakan di hari Sabtu lalu. Kena angin menggigil, nafas makin panas, lama2 seluruh wajah memanas, dan seluruh badan makin panas. Oke, demamnya kambuh. Aku masih masuk 2 les pertama sampek akhirnya cuman bisa terbaring lemah di UKS. Kayaknya gak ada yang nyangka badanku sepanas itu kalo gak disentuh. Soalnya ada pas nyentuh keningku, mereka langsung pada bilang, “Pulang ajalah. Panas kali.”

Muke gile, gue disuruh pulang dalam kondisi 5L gini. Pingsan dijalan ntar. -_-

Akhirnya setelah aku ngerasa agak enak, aku pulang. Jalan pelan2 kek sinetron slow motion. :v Tapi emang gak kuat mau jalan normal. But, you know what? Di angkot, sekitar 15an menit, aku nyentuh kening dan muka, udah gak panas. What the hell?! Masa iya di sekolah segitu panasnya baru naik angkot 15 menit udah turun lagi panasnya?

Ternyata itu justru lebih berbahaya. Bisa jadi gejala DBD, bisa jadi gejala tipus. Dan yang terbayang2 di kepalaku adalah “infus.” Begitu nyampek rumah, aku langsung makan, minum obat, dan tidur. Aku berusaha sekuat tenaga gimana caranya ini badan biar segera pulih. Aku gak mau diinfus, ya Alloh. Gak mau. Jelang maghrib, panasnya naik lagi. Ih, muke gile. Kebayang gak lu gimana stresnya.. -_- tapi jeng..jeng.. abis isya normal lagi. -_-

Besok paginya akhirnya aku ke puskesmas, gak iya nih kalo dibiarin. Mungkin aku gak cocok sama resepnya Bidan Risma kali ya. Jadi pas diperiksa sama dokter, aku nyatain keluhan, dia bilang gak apa-apa. Terus dikasi resep, gak disuntik.  katanya kalo tiga hari ini gak ada perubahan, datang lagi.

Aku gak mau datang lagi. Jadi aku harus berupaya gimana caranya biar dalam waktu 3 hari ini aku bisa sembuh total. Oke, aku harus konsumsi vitamin imun, kemudian aku harus banyak makan buah, dan ketiga aku keknya harus banyak2 puding telur. Well, jadi aku belanjain lah itu semua. Oia, sampek sekarang, aku gak ada megang kerjaan rumah. Wkwkw. Untuk sementara sampai pulih 100% keknya aku harus puasa jadi pembokat dulu. Hahaha..

Oh iya, ada beberapa pesan yang mungkin bermanfaat buat kamu. Kalo sakitmu disebabkan oleh virus, kayak demam yang aku alami ini, kamu gak boleh stop minum obat yang dikasi dokter dengan alasan kamu udah ngerasa sembuh. Karena virus yang ada di badanmu belum tentu mati semua. Jadi ketika obat di stop, dia bisa menguasai lagi tubuhmu. Demam lagi deh. Kalo aja kemaren aku gak stop obatnya, mungkin sekarang aku gak drop lagi.

Trus, untuk pemulihan, banyak2 minum air hangat. Biar bolak balik ke toilet, biar panasnya lekas turun. Yang sedang sehat juga loh. Cuaca yang ekstrimnya luar biasa gini harus banyak minum air putih. Makan makanan yang sehat. Jangan jajan sembarangan. Banyakin makan buah, tapi kurang-kurangin makan ‘ati’. Karena konon katanya, penyakit internal dari dalam diri alias pikiran, beban, rasa cemburu, dan penyakit hati lainnya lebih gampang menggerogoti diri. So, yuk, stay health and stay with me. #eh #ups

3 komentar:

  1. No pict sama dengan hoax kak lit, wkwkw harusnya pake foto lg sakit gitulah biar kekinian atau foto obatnya lah haha

    BalasHapus