My Special Zone

Selasa, 02 Oktober 2018

MY LIFE JOURNEY - FIRST MONTH


12 Agustus 2018 – 12 September 2018

Satu bulan sudah menjalani bahtera rumah tangga dengan status istri. Alhamdulillah, ternyata segala yang dulunya terlihat indah, jauh lebih indah setelah dijalani sendiri. Benarlah, menikah itu membuat kita semakin merasa tentram. Membuat semakin bersemangat menjalani hari, membuat selalu ada alasan untuk tersenyum dan berbahagia.

Banyak yang bilang, ini karena aku masih menjalani selama satu bulan. Jadi katanya masih yang manis-manis tuh yang terasa. Yaiyalah yaa.. namanya juga penganten baru. Kan gak ada juga kali penganten baru yang udah ribut2. Katanya lagi omongan penganten baru suka lebay. Habisnya gimana... kan emang lagi bahagia. Wkwkwk.

Jadi satu bulan ini, ditengah rasa cinta yang bertebaran di udara *haseekk* aku menahan hasrat untuk terus2an mosting segala hal yang kulalui di socmed. Kenapa? Aku ingat, temenku pernah bilang, “jangan suka mosting kebaikan2 suami. Itu namanya ngobral. Sekalinya pelakor dateng, panas dingin lu.” Hahahahhaaa.

Untuk seorang diriku yang alay ini, rasa2nya mustahil untuk gak mosting apa2 di socmed. Soalnya udah kebiasaan bikin story. Herannya, belakangan ini, justru aku jarang banget mosting sesuatu. Malah jarang banget bikin story. Bukan, bukan karena dilarang suami, atau takut soal pelakor tadi. Tapi karena sekarang, Hp udah gak semenarik dulu. Wkwkwk. Soalnya orang yang biasa dihubungi via Hp udah ada di sebelah. *eaaaa.. :v Makanya aku nulis blogpost ini. Alternatif dari posting2 di socmed. Biar jadi kenangan yang abadi sampek tua nanti. Sekaligus motivasi buat yang masih belum menikah. :v

By the way, ini tuh salah satu perbedaan yang paling terasa dari sebelum menikah dan setelah menikah. Waktu kita buat pegang Hp, buat ngecek chat masuk, ngecek pesan masuk, atau sesekali buka socmed buat lihat2 feed itu cuman pas mau tidur. Sepuluh menitan doang. Padahal kalo dulu dari habis isya sampek mau tidur yang dipegang Hp muluk. Wkwkwk.


Eh, ada lagi, kalo dulu boboknya sendiri, sekarang udah ada temennya. Hahahahaha.

Banyak sih perbedaan2 yang bikin terkejut badan sebenernya. *wkwkwk* Tapi karena emang mau berproses, ikhlas berproses, dan bersyukur, jadi gak sampek demam karena tekejut badan tadi. Malah ngejalaninnya bahagia. Makin kemari makin bahagia. Hahahha.

“Tapi masa iya sih, bahagia terus? Gak ada berantem2 gitu?”

Nggak ada. Tapi kalo akunya ngambek, ya lumayanlah. Lumayan sering. Hahahhaa. Gak tau deh ya, ini hati kok sensitif banget. Mas salah ngomong dikit, tersinggung. Salah sikap dikit, kesel. Yang gitu2 masih sering. Sama kayak pas belum nikah kemaren. Bedanya, kalo sekarang ademnya lebih cepat. Hehehe. Kalo aku kesel, biasanya dia inisiatif aja pake tindakan dan langsung bikin kesengsem. Kayak kemaren, baru cerita2 kepengen masak acar ikan, trus entah gimana aku kesel. Dia langsung beliin bumbu buat acar ikan. Apa nggak meleleh awak.

Sejauh ini, kita gak pernah berantem. Semoga gak pernah berantem. Karena kalo dari pengalaman dulu, kalo berantem, pasti aku merepet panjang. Dia emang diam sih. Tapi diamnya berkepanjangan. Kan bingung sendiri awak. Hahahahhaha. Lagian jangan berantem2 lah ah. Jauh rezeky.


Eh, setelah sebulan menikah, mas makin gendut. Beda emang ya ada yang ngurusin atau enggak. Hahaha. Perutnya semakin menunjukkan ciri khas lelaki sukses. Pipinya tembem. Kayaknya aku berhasil mentranfer lemak2ku ke badannya. Hasilnya sekarang aku langsing, dia gendut. Hahahha. Walaupun dia suka bilang, “halah dek.. nanti kalo hamil adek gendut jugaknya.” Biarin deh yaa.. Pokoknya sekarang langsing. :v

Eh, btw, selama sebulan hidup bersama, yang jelek2nya dulu waktu belum nikah kan udah pada keliatan tuh. Kata mas, jidat aku selebar lapangan bola, terus aku tidurnya ngorok. Padahal, sumpeh, selama 27 tahun hidup gak pernah menyadari kalo aku tidur ngorok. Dia pasti bohong. Terus katanya, kalo muka dia ketutupan rambutku yang panjang, tebal, dan ikal, dia langsung nyasar ke hutan belantara. -_-

Jadi, aku nanyak, “gimana rasanya hidup sama aku sebulan ini, mas?”

Dia jawab, “Luar biasa.” *iya, aku tau ini gombal.* Terus dia nyambung lagi, “tapi merajoknya ini yang gak tahan.”

Rasanya pengen ketawa gegulingan. Masa iya sih, aku sebegitu tukang merajuknya. Perasaan biasa2 deh. :v

Dia emang gak nanya aku gimana rasanya hidup sama dia sebulan ini. Tapi aku cerita aja deh ya. Hehe. Dia itu tipikal cowok rajin, gak bisa diam, gak bisa lihat yang berantakan (pembersih banget emang), doyan makan, tapi kalo makan gak bisa banyak (heran, porsi makan aku lebih banyak dari dia, tapi kok bisa dia yang gendut?), dan tipe pria soleh yang kalo udah denger adzan, pasti langsung ke masjid. Semoga gak berubah ya. Selamanya menjadi imam yang soleh. Aamiin.

Dan satu lagi, dia ternyata adalah penyuka jengkol. -__- padahal dulu pas belum nikah lagaknya kayak orang yang gak suka jengkol. Ini nih yang kayaknya butuh penyesuaian banget. Soalnya dia suka banget sementara aku gak suka banget. Selama bareng aku, dia gak, eh tepatnya belum ada makan jengkol sih. semoga seterusnya. 

Sebulan ini, syukur alhamdulillah, kita dianugerahi Allah keberkahan dalam rumah tangga dengan rasa aman, damai, tenang, dan cinta yang bertebaran di udara. Semoga sakinah, mawaddah, wa rahmah selamanya. Aamiin.
*Semoga teman2 juga diberikan keberkahan dalam rumah tangganya, ya. Aamiin. 
*Maafkeun, daku belum bisa move on dari foto2 iniiihh.. hehe..