Jumat, 28 November 2014

Happy Teacher’s Day

Sebelumnya, aku mau ngucapin selamat hari guru untuk seluruh guru di Indonesia raya tercinta. Semoga pengabdian kita mengantarkan anak bangsa ke gerbang masa depan cerah nan gilang gemilang bernilai ibadah, dan kelak menjadi amal jariyah. Aamiin ya rabbal alamin.

Nah, berhubung hari ini tuh hari yang special buat para guru, aku mau cuap-cuap dikit tentang ‘guru’ itu sendiri. Yah, karena memang kebetulan takdir membawaku ke sekolah, ke tempat teritorialnya seorang guru, jadi sedikit banyak aku merasakan apa yang guru-guru rasakan. Jadi ini dia hepi-non hepi nya being a teacher. :D

Sekilas info, aku sebenernya bukan guru tulen. *eh, apaan sik? Iya, jadi ceritanya aku tuh nggak pernah ambil jurusan keguruan. Sama sekali buta sama yang namanya RPP, prosem, prota, dan kawan-kawannya yang aku pun gak tau apa namanya. Pas S1 kemarin aku ambil jurusan ekonomi islam non kependidikan. Jelaslah aku nggak pernah kenalan sama bidang ajar-mengajar. Untungnya, ternyata setiap kita punya bakat untuk menjadi pendidik. Biar kata ilmu kita se-iprit, tapi kalau kita bisa membagi, otomatis sudah masuk ke ranah ajar-mengajar dong. Untungnya lagi, dulu, aku tergabung di organisasi kampus yang cukup menggemblengku menjadi pendidik. Dengan caranya, LPM Dinamika UIN SU berhasil membuat aku yang bukan apa-apa, menjadi apa-apa. Dan membagi apa-apa itu ke orang lain. Paham maksudnya? Nggak? Sama. :p

Seiring waktu, ternyata experience is the best teacher ever. Aku mulai pelan-pelan menekatkan diriku menjadi seorang pendidik. Aku belajar lagi dari pengalaman pas pertama masuk, cara menyampaikan materi, cara membuat materi yang membosankan jadi kelihatan menarik, belajar menguasai kelas, belajar menarik simpati anak-anak, dan belajar yang lain-lainnya. Gak segampang yang terlihat, tapi juga gak sesulit yang kufikirkan, ternyata. Sampai akhirnya, saat aku menulis ini, aku bisa dengan santai mengucapkan, being a teacher is great! Im not regret at all! ^_^

Biar kate banyak yang bilang, jadi guru itu nggak sejahtera, loh. Ngapain juga sih? Bener banget! Guru itu profesi yang mungkin gak bisa bikin kamu se-kaya Bill Gates, gak bisa bikin kamu se-tenar dan se-fenomenal Syahrini, gak juga bisa bikin kamu se-wising Mario Teguh. Tapi hanya menjadi seorang guru-lah kamu menemukan bagaimana indahnya menjadi seorang yang berjasa menjadi pelita dalam kegelapan, embun dalam kehausan. Hanya dengan menjadi guru kamu bisa merasakan hebatnya perjuangan mengantarkan anak bangsa ke masa depan yang gemilang, mengajarkannya adab, sopan santun, budi pekerti yang sekarang menurutku pribadi harus lebih banyak ditanamkan ke pemikiran anak ketimbang angka-angka. Ya, hanya dengan menjadi guru kamu bisa merasakan semua sensasi itu.

Jadi, sebegitu membahagiakannya-kah menjadi pendidik, tanpa ada part non-hepi? No way! Aku nggak ngerti gimana nyeritain yang ini. Tapi semoga kamu ngerti yang aku maksud. Zamannya aku dulu, tahun 90an, zaman masih pakai seragam putih merah, aku inget banget gimana takutnya aku kalau guruku udah mendelik. Jangankan mendelik, dia ngeliat biasa aja aku udah gugup gemana geto. Langsung resah dan gelisah, takut-takut bikin salah. Tapi kalo sekarang, aduhaaaiii… mereka sudah tak paham makna delikan judes guru. Beneran! Tatapan tajam kita kagak mempan, mamen! Teguran hanya berlaku buat mereka jika dijabarkan dengan kata-kata. Ah, mungkin mereka kudu masuk pramuka kali ya, belajar kode dan sandi lagi. *gagal paham

Jadi guru juga bisa bikin mendadak cerewet. Tapi aku memang udah punya bakat cerewet sih dari dulu. Kata orang kan kalo borreg kayak aku tuh ya emang gitu, cerewet-cerewet manja gitu. *huueeekk* Tapi setelah jadi guru, widiiiihhh, aku aja kaget habis mendengar rentetan repetanku sendiri. Sampai kalo sholat aku selalu minta sama Alloh gini, “ya Alloh, mohon peliharalah lisanku.” Kebayang gimana ngerinya? -__-“ Untuuuung aja Alloh kayaknya meng-ijabah doaku. Belakangan, aku lebih milih diem daripada merepet. Apalagi pas mood lagi gak bagus. Aku lebih suka keluar bentar, nenangin diri, baru masuk kelas lagi. Its better daripada nurutin nafsu ngamuk-ngamuk.
Jadi ya gitu, hepi-non hepinya jadi guru. Manis, asem, asin, kecut jadi satu. :D



Sekali lagi, selamat hari guru nasional ke 69. J semoga tetap semangat menjadi pahawan tanpa tanda jasa. J J J

4 komentar:

  1. bagus yaaa, semoga tetep kekeuh jadi guru yang baik :)

    *bu guru narsis :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe.. narsis itu udah bawaan lahir, mak.. :D

      Hapus
  2. hehehe ibu bu lita keren, semoga menjadi guru yang senantiasa membinbing murid nya mendapatkan ilmu baru...

    BalasHapus