Senin, 10 November 2014

Nembus Media, Euy :D


Hola…Alhamdulillah hari ini aku kembali berhasil menepikan rasa malas yang menuntut harus stay on bed saat weekend. Habis membabu, saatnya kembali pada rutinitas lama yang sempat terabaikan. Blogging. :D

Jadi nih ceritanya aku lagi hepi bingit. Hehe. Setelah sekian lama berusaha nembus media, dari majalah remaja sampai harian, dari yang ngirimnya pake modem sampe harus bela-belain ke warnet, dari yang genre politik sampe kemanusiaan. Semuanya dijabanin. Tapi gak sebiji pun yang tersihir sama tulisanku. Apes! Aku jadi capek sendiri. dan mulai malas. Ecek-eceknya desperate-laah. Tapi semuanya berubah saat aku memutuskan satu hal. *heleeeh.

Jadi kan aku yang gak seberapa pinter ini kepingin memintarkan diri. Kepingin sekolah lagi Yaudah, jadi daftarlah aku ke sekolah pasca sarjana di salah satu universitas di Medan. Kebetulan, uang kuliahnya selangit ngit ngit. Sempat bingung juga jadi ambil disitu atau di kampus yang lebih murah, cuman ternyata keluarga dukung penuh. So, ya lanjut.

Selanjutnya disinilah aku. Aku yang gila shopping, gila belanja barang-barang olshop, gila jalan-jalan, dipaksa oleh diri sendiri buat ngebayar uang kuliah secara mandiri. Kalo pun dibantu, ya bantunya dikit aja gitu. Pas otakku ngekalkulasiin jumlah dana yang dibutuhin dengan income, aku  ngenes sendiri. Kalo gini ceritanya, bakal puasa belanja nih. -__-“

You know what a girl want, dong. Shopping! Bisa dibayangin gimana shock-nya aku pas sadar kalau aku harus ketat banget tahan nafsu sama barang-barang bagus di olshop itu? Sakitnya tuh disini, di dalam hatiku. *sambil joget dumang. XD

Setelah menyadari semua fakta mengerikan itu, aku jadi muter otak. Harus ada solusi dari masalah serius ini. Harus! Nah, di saat genting itulah aku kembali teringat pada ambisiku buat nembus media. Kali ini bukan lagi soal eksistensi, tapi buat honor. Wkwkwk. Parah ya. tapi gapapa. Setiap orang punya motivasinya sendiri untuk berkreasi, tho? Jadi alasan materi juga bukan hal yang salah. Ya kan? *nyari dukungan.

So, bersikeraslah daku menciptakan sebuah karya. Eh, dua buah karya dalam waktu yang berdekatan. Saking ambisinya. Wahahaha. Intinya seminggu tuh aku ngirim dua cerpen ke dua media yang berbeda. Beberapa hari setelahnya aku bolak balik ngcek email, ngecek balesan. Pas hampir patah semangat, datanglah kabar baik itu. :D

“Ta, cerpennya sudah naik ya. Kirimin no rekening. Ada honor dari kita sedikit.”

Aku sontak berteriak Alhamdulillah pas ngebaca chat dari bang Iqbal, editor lenteratimur dot com. Angin segar.. angin segar… hehehe.. kamu bisa check disini kalau mau baca. :D
 
Gak berselang lama, datang pula telepon dari nomor yang tak kukenal.

“Halo, Lita Maisyarah Desy ya? Ini dari DiGi Magz. Cerpen kamu naik di edisi November nanti. Kita minta 
fotonya ya.”



Woooppp, keterima dua-duanya naskahnya. Alhamdulillahirabbilalamiin. :D

Gak nyangka ternyata aku berhasil nembus media tanpa ambisi eksistensi. Aku nulis semata-mata karena iming-iming honor. Hadeh, matre amat sih aku? -__-“ Tapi, bukannya itu lumrah ya? Ahh, terserah deh. Apapun alasannya yang penting karya-ku akhirnya bisa dibaca orang banyak dan ada kepuasan tersendiri setelah bisa berbagi imajinasi. Semoga istiqomah untuk terus nulis dan terus bisa mencuri hati para editor. Aamiin.

Well, olshop, aku padamu.. :D

14 komentar:

  1. wahhh,,selamat ya,,,mantap nih,,,

    BalasHapus
  2. Kerja keras berbuah maniis ya...dapet dimuat dimedianya,dapet juga honornya.seimbanglaah...kerja kerja berujung honor dan bikin tambah produktif.selamat yaaa...*berharap tertular

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. semoga selanjutnya karya kita nembus media lagi. aamiin. :D

      Hapus
  3. Selamat ya :)
    Tergoda iming-iming honor itu ga salah kok, banyak banget kan yg kayak gitu *ngelirik diri sendiri, haha

    BalasHapus