Senin, 28 Desember 2015

MY JOURNEY – PEKAN BARU, KOTA BERTUAH

Kapan terakhir kali jalan-jalan? Udah berapa bulan absen ngetrip? Lama lah pokoknya. Blog aja sampe sawang-an gegara gak di update-update. *iya, ini cuman alasan.*

Perjalanan kali ini tuh sesuatu. Soalnya  Pekan Baru jauuuuh bingit dari Medan, dan kita pelesir kesini buat sesuatu yang lebih penting dan lebih sacral daripada sekedar nge-trip. Ada sebuah kisah yang ngebikin kita akhirnya nyampek ke Kota Bertuah Pekan Baru. Ini kisahnya. *Backsound mode : on*

Sejak sekitar enam tahun lalu, ada sepasang manusia yang mengikat janji untuk nanti akan hidup bersama selamanya. Masa pacaran mereka yang udah lama banget itu akhirnya mendekati masa expired dengan kalimat si cowok, “will you marry me?” *eeaaa* dan akhirnya benar-benar expired dengan sambutan si cewek dengan sumringah, “of course, I will..” dan inilah yang menjadi alasan kenapa kami jauh-jauh datang ke kota yang kaya minyak ini. Yap, menghadiri pernikahan mereka.

Moment sehabis akad
Si cowok itu adalah mama-ku (mama = paman dalam bahasa karo), adik bungsu ibuku. Menetap di Pekan Baru karena ditugaskan disana, dan akhirnya terpikat dengan seorang gadis perantau juga. Bisa dibilang perantau-lah, soalnya asalnya dari kota kecil Ukui, yang berjarak 5 jam dari Pekan Baru. Jadi pesta pernikahan mereka di gelar di kota asal si cewek yang kini telah resmi menjadi mami-ku (mami = tante, istrinya mama, dalam bahasa karo). Eh, by the way, si mami ini, karena gak biasa dipanggil mami, dan dari dulu aku udah manggil kakak, kayaknya berasa asing gitu. Wkwkwk. Capek manggil2 mami, gak noleh2. Pas dipanggil kakak, langsung nyahut. Wkwkwk.. :v
Pas mengantar pengantin

Jadi dikisahkan, kita kemaren berangat pake bus Makmur Halmahera. Bayangin, berangkat dari Medan hari Jumat jam 4 sore, nyampek Pekan Baru hari Sabtu jam 11 siang. *lo bisa bayangin gimana remuknya badan kita* ternyata waktu kita istirahat dan rentang-rentang badan cuman 2 jam doang. Abis itu kita start lagi menuju Ukui, lokasi pesta. *Oke, sekarang lo boleh geleng2 kepala. Entah untuk menandakan apa*

Aku mulai yakin kalo aku emang cewek strong (baca : settrroooong) banget mengingat kondisi badanku Alhamdulillah tetap fit sampai acara berlangsung, dan masih juga tetap fit sampai acara berakhir. Oh, God, I’m still shocking, I did it well. :D

Aku memang lebay, iya. Sepanjang acara berlangsung aku emang nggak ngapa-ngapain karena ceritanya kan kita dari keluarga pihak cowok lagi jadi tamu nih. Kalo ntar di acara ngunduh mantu, baru mungkin aku berubah jadi pembokat. Sepanjang hari selama pesta itu digelar, aku emang cuman duduk-duduk aja. Tapi hellow, my body need rest. My face also. Tapi pas foto-foto, kok aku bisa nyengir kayak ngebilangin, ‘I’m ok’ yak? Hahaha…

Mungkin ini adalah kekuatan cinta. *eh? Hmm, oke, ralat, mungkin ini adalah kekuatan rindu. Jadi ceritanya, mama-ku yang menikah itu tinggal di rumah bibi-ku (adik kedua ibuku). Beliau ini semasa gadisnya tinggal sama ibuku. Otomatis, aku gedenya tuh banyak diasuh sama beliau. Pas nikah, dibawa sama suaminya ke Pekan Baru. Nah, mereka punya dua princess. Kedua princess inilah yang sanggup ngebikin aku tetep semangat dan tetep sumringah biar kate badan udah berasa patah-patah.
Mereka masih unyu-unyu syekalii, yang sulung kelas 7, si bungsu kelas 6. Terakhir kali aku ketemu mereka pas lebaran. Waktu itu mereka mudik ke Brastagi, ke rumah nenek. Masih berselang bulan kan ya? Tapi ya itu tadi, rindunya meeenn… there’s no word can describe. Ciyuuuss. Bisa jadi karena aku gak punya adek cewek kali ya. jadi pas ketemu mereka jadi merasa terlengkapi. *halah*

Anyway, selesai pesta, besoknya kita balik ke Pekan Baru. Disini nih badan mulai menunjukkan tanda-tanda low battery. Sepanjang jalan molor. Sebenernya bukan karena ngantuk, tapi menghindari mabuk. Haha. Dan berhasil, aku gak memproduksi bubur di mobil. Hahaha. Ahamdulillah.. :v

Ada dua berita yang kuterima begitu nyampek. Yang satunya good news, yang satunya bad news. Oke, seperti biasa, kita bahas berita baik dulu. Berita baiknya adalah, kita udah di Pekan Baru. Its time to a true holiday. Huraaayyy… dan berita buruknya adalah Pekan Baru gak punya objek wisata alam. T_T there’s no beach, no mountain, no waterfall. Kata mama kalo mau ke objek wisata alam, kita ke Sumbar aja. Perjalanan lima jam. Disana banyak pilihan. Tapi liburnya ditambah. -_-

Untuk mengobati rasa kecewa yang kayak ditinggal pacar ini *eh* mereka ngebawa aku dan arif jjm alias jalan-jalan malam. Ngeliat apa aja yang ada di kota ini saat malam tiba. Kalo aku perhatiin, ya gak jauh beda lah sama Medan suasana kota-nya. Dimana-mana mah kota emang gitu-lah lebih kurangnya.

Pas kuliner-an, mereka memboyong kita ke lesehan tepi jalan. Lesehan beneran, tapi pengunjungnya rame. Parkirannya dipadati sama mobil dan motor. Aku masih mengira makanan yang bakal kita santap adalah makanan yang manthaaappp. Sampai aku ngebaca di salah satu gerobak abang-abang yang jualan, ‘kembang tahu.’ Aku mikir. Kalo kupat tahu, aku pernah denger. Tapi kembang tahu?

“Mau jahe apa soya, ci?

“Jahe ajalah, ma,” sahutku asal-asalan menimbang aku kurang doyan susu kedele.

Kembang Tahu
Dan taraaa… inilah kembang tahu yang dimaksud. Sejenis kuah dengan aroma jahe yang kalo kata aku, ini mah bandrek. Dan dihiasi dengan irisan tahu tipis-tipis. You know what, aku bengong melihat penampakan kuliner di depan mataku ini. Bukan hanya karena sangat asing, tapi juga emang rada aneh. Gini ya, Pekan Baru itu kota kaya minyak, kota minyak pasti panas. Bahkan malam pun panas. Dan mereka menjual bandrek?

Penasaran dengan isinya, aku mulai menyendoki potongan tahu beserta kuahnya. Rasanya, hmm, unik. Bayangin aja makan tahu pake kuah bandrek. :D

Kata mama sih, karena memang gak ada tempat hiburan lain selain mall dan tempat makan, jadi jual apa aja laku. Bikin yang unik, bikin yang anti mainstream, pasti laris manis di Pekan Baru. Jadi buat yang mau bikin usaha kuliner, monggo ke Pekan Baru. Eh, tapi, kata mama juga, biaya hidup di Pekan Baru tergolong tinggi. Jadi prepare modal gede.

Pasar Bawah Kota Pekan Baru
Besoknya, kita dibawa jalan ke pasar buat cari oleh-oleh. Nama pasarnya Pasar Bawah. Di pasar ini semua pelancong berkumpul dengan tujuan sama : nyari bawaan pulang ke kota masing-masing. Ada benarnya juga di bagian depan pasar tertulis besar, ‘ Pasar Wisata – Pasar Bawah Kota Pekan Baru.’
Di pasar ini rata-rata penjualnya urang awak semua. Jadi kepake deh ilmu bahasa minang yang kemaren sempat dipelajari pas pelatihan jurnalistik seminggu di Padang. Hahaa. Oia, mungkin karena letaknya berdekatan, logat orang pekan baru mirip logat minang. Lembutnya, mendayu2nya. Miriplah pokoknya. *jadi teringat.. hahahaha.. :v


By the way, lima hari yang singkat berlalu cepat. Tugas di Medan sudah memanggil-manggil. Time to go home. Biar kata aku ngakunya cewek strong, kalo diporsir ya tumbang juga. Jadilah pulangnya kita memilih jalur udara. Lumayan, menghemat tenaga. Well, inilah kisah pelesir ke Kota Bertuah yang baru saja hilang asapnya. Pekan Baru tepat untuk dijadikan tujuan untuk berbisnis, tapi kurang tepat kalo nyari tempat wisata alam. Kotanya panas, tapi jajanan kembang tahu laku keras. So, kalo pelesir ke Pekan Baru, jangan lupa cobain bandrek pake tahu-nya ya.


Udah mau ending nih, doa buat penganten dulu ah. Selamat berbahagia, selamat menempuh masa dimana pacaran sudah expired, mama dan mami. Perjalanan ini akan lebih terjal berliku untuk dihadapi, tapi jika dua pundak yang memikul, pasti rasa cokelat masih tetap lezat. *apaan sik* Semoga menjadi keluarga akur, rukun, sejahtera hingga akhir masa. :) aamiin…






My Mom And My Aunty




The Princess

Ginting's Family

1 komentar: